Indonesia, JAVA - Indonesia, story, Traveling

Walking Tour China Town, Glodok Jakarta

Mulanya iseng-iseng aja, lagi scrolling Instagram stories temen jurnalis food & travel dan menemukan posting-an dia yang menarik. Walking tour di Jakarta! Waw, Jakarta nih. Lalu tanpa mikir lagi langsung follow akun jalan-jalan yang di tag si temen, buka website dan lihat schedule tour-nya.

Ada banyak pilihan walking tour. China Town, Pasar Senen, Kota Tua, dan masih beberapa lagi. Karena deket sama Imlek dan aku lagi butuh banget bahan berita kuliner, jadilah pilih untuk ikutan tour yang China Town. Terus aku ngajak Sarah, temen sekantor tempatku freelance sekalian buat perpisahan karena kita selama 8 bulan ber-partner belum pernah trip bareng.

Anyway! Kawasan pecinaan di seluruh dunia selalu menarik, ya nggak sih? Waktu ke kota Palembang, Semarang, bahkan kalo juga saat ke Singapura dan Malaysia kawasan pecinaan itu punya semacam magnet dari simbol bangunannya sama kulinernya. Rasanya kepingin aja tahu seperti apa etnis yang jumlahnya paling banyak di dunia ini menjalani keseharian. Salah satunya dari sisi kehidupan Cina Muslim yang sepertinya jarang ditemui, yang kerasa amazing aja waktu di Chinatown Singapura aku juga bisa menemukan masjid dan sempat sholat magrib disana.

Mampir sebentar buat nyobain teh gratisan di Pantjoran Tea House

Jadi aku bela-belain Sabtu pagi jam 09.00 teng sudah ada di Hotel Novotel Glodok, sebagai meeting point memulai tour. Pagi itu anginnya kenceng banget, tapi Alhamdulilah tetap cerah Jakarta. Dari sini dimulailah walking tour, baru tahu ternyata di belakang Hotel Novotel ini ada rumah bergaya pecinaan yang nyempil di antara coffee shop Kopi Oey.

Lalu masuklah aku ke bangunan Chandranaya itu bareng rombongan tour yang ternyata lumayan banyak dibagi dalam 3 group masing-masing sepuluh orang dengan satu guide. Kita dibawa masuk ke rumah saudagar Cina Khouw Kim An yang kala itu pada masanya tahun 1867 adalah kapiten atau semacam jabatan lurah. Rumah ini sempat nggak keurus, tapi direnovasi dan dirawal lagi tahun 2012, sehingga bisa jadi tempat pameran dan cagar budaya.

Mulai cerita deh guide-nya, tentang arsitektur Cina zaman dulu yang punya status sosial tinggi rumahnya tuh beda dari rumah lain ada banyak ornamennya macam ayam, ikan, udang di genteng. Dulunya tempat yang sekarang jadi Candranaya ini ada di bawah Xinming Association, perkumpulan etnis Tionghoa yang kegiatannya ada badminton, kelas bahasa mandarin, dll. Cuma karena peristiwa 1998 bangunan sempat rusak dan dibakar. Sedih jadinya, keinget waktu itu aku masih SD dan rusuh banget Jakarta saat itu.

Dari Chandranaya, kita lalu diajak jalan ke arah Glodok. Di depan Pasar Glodok yang deket kali kita berhenti dan diceritain kisah pembantaian etnis Cina oleh Pemerintah Hindia Belanda tahun 1740-an.Sekitar 5000 – 10.000 orang dibantai pada kejadian yang berlangsung 3 hari itu, mayatnya dibuang di sungai rawa Jakarta. Makanya juga ada daerah dikenal dengan nama Gunung Sahari, itu plesetan dari gunung dalam sehari (mayat etnis Cina yang dibantai) waktu itu katanya darah dan mayat dimana-mana.

“Populasi etnis Cina banyak banget, makanya dibantai, bahkan ada yang dimigrasi ke Srilanka,” kata Guide kami.

Yang lagi ibadah, di Klenteng Dharma Bhakti

Lanjut cerita tadi, kita diajak jalan lagi dan berhenti di sebuah kedai teh di Jalan Pantjoran. Jadi ini kedai teh udah lama banget katanya, sejak zaman Belanda dulu ada dan sekarang tetap jadi kedai teh dan restoran chinese food gitu.

Pantjoran tea house, namanya diambil dari kali dari kata pancuran. Kenapa kita dibawa kesini? Ada sejarahnya nih, kedai teh ini memang unik. Jadi si pemiliknya kapitan dan sang istri selalu menyediakan teh gratis dari pagi hingga sore di depan kedainya. Zaman dulu kan orang sudah mencari minuman, ide si pemilik untuk berbagi teh sampai sekarang juga masih diterusin.

Nggak jauh dari Pantjoran Tea House kita belok ke arah Jalan Petak Sembilan. Dulu katanya disini memang hanya ada rumah besar sembilan petak, makanya dinamakan Petak Sembilan, tapi ya kalau sekarang sih sudah bukan sembilan lagi. Hehehe.. dari situ kita masuk ke pasar dan tujuan perhentian selanjutnya adalah Klenteng Dharma Bakti, salah satu klenteng tertua di Jakarta yang sudah ada sejak 1650. Berkali-kali klenteng juga rusak karena kebakaran, tapi direnovasi lagi. Nah, setiap klenteng biasanya ada dewa sebagai tuan rumahnya, kalau di Dharma Bakti ini Dewi Kwan In, yang nonton Song Go Kong pasti tahu dong.

Serombongan foto di klenteng

Nggak cuma ada satu klenteng di kawasan pecinaan Glodok, makanya kita juga diajak ke Klenteng Cheng Goan Cheng Kun sebelum lewatin Gang kalimati dan Gang Gloria buat kulineran. Disini nih kamu bisa ngocok ramalan yang pakai nomor berhuruf Cina. Cuma bakal bisa dibaca sama Bapak yang nunggu di depan klenteng. Eh, Sarah nyoba dia buat ngocok ramalan. Antara percaya nggak percaya ada cerita aneh disini yang kalau dipikir agak mistis.

Si Sarah agak ragu, mau ngocok atau nggak. Terus katanya sih dia mikir.

Sarah : “ini serius bisa keluar kocokan segitu banyak terus keluar satu? Celoteh si Sarah. Lalu keluar semua dong itu batang kayu yang ada nomornya.

Kakak Guide nya bilang: “harus yakin, sabar dan mau berproses. Emang gitu berproses nggak enak,” komentarnya. Gara-gara kocokan Sarah jatuh semua.Hahahaha.

Dengerin instruksinya si kakak guide terus si Sarah jadi ngocok dengan lebih yakin dari sebelumnya dan keluar deh itu satu kayu dengan nomor bahasa Mandarin. Hehehe.

Ngelewatin pasar, kanan kiri pemandangannya ada babi gelantungan

Singkat cerita jadinya mistis deh, katanya dari awal dia udah liat itu nomor tapi pakai huruf abjad pas belum nanya sama si bapak Cina. Terus pas mau moto si kayu biar diterjemahin nomor berapa masa ga bisa difoto pakai kamera hp selain punyanya si Sarah. Pas kita selesai makan di Kari Lam dan nanya apa arti tulisannya si bapak juga nyebut nomor yang sama dengan yang dilihat Sarah sebelumnya. Jadi, katanya sih nggak boleh dikasih tau temen nomor berapa dan apa isi ramalannya. Lagi pula itu ramalan juga ditulis dalam bahasa kiasan.

Ya begitulah akhir dari walking tour China Town di Glodok. Sebelumnya kita juga ke Gereja Katolik dengan bentuk bangunan Cina juga. Diakhir tour aku agak penasaran sama isi ramalannya Sarah sih, soalnya dia baru resign kerja di awal tahun ini. Kalo aku sengaja nggak mau ikutan ramal-ramal gitu karena khawatir malah terpengaruh sama isi ramalannya. Ya kalau baik, gimana kalau sebaliknya? Dah, percaya aja sama apa yang direncana Allah nantinya.

Advertisements
Backpacker, Indonesia, JAVA - Indonesia, MOUNTAIN, story, The Journey, Traveling

Cerita kemping Ranca Upas – Ciwidei Bandung

Lama juga nggak kemping, lama nggak main ke gunung- gunung di Indonesia. Rasa kangen itu, buat pecinta alam seperti saya kadang nggak bisa dibendung. Tapi setelah melewati perjalanan panjang 2 minggu trekking ke Pegunungan Himalaya awal tahun 2018 kemarin, “penyakit” kangen naik gunung ini sudah setengahnya terobati. 

Tapi namanya panggilan jiwa, buat nanjak mungkin kadang-kadang kepingin juga.. Paling tidak ikut kemping ceria yang tidak perlu trekking berhari-hari sudah cukup bisa mengatasi kerinduan menjelajah. Anak yang nggak bisa diem ini pun jadi sulit melewatkan ajakan buat kemping. Sebutlah begitu, walau tujuannya nggak sekedar kemping sih 😂, mau mencari jiwa, banyak ngobrol dan lebih mengenal. Tapi mood Cancer saat pergi lagi melow, banyak diem gitu, nggak ngerti deh kadang-kadang.

Gimana cara kesana?

Jadi kami berangkat pagi banget, jam 05.00 dari Cibubur naik travel buat ke Bandung. Kepagian banget ya? Karena memang menghindari macet, tahu sendiri kalau weekend macet Jakarta pindah ke Bandung. Tapi ternyata lancar banget guys, jam 07.00 pagi kita sampai di Pasteur. Dingin banget, Kota Bandung sekitar 20 derajat 😱. Tempat travel kita turun kebetulan ada warung tukang bubur, jadi sekalian aja sarapan disitu. Sambil nunggu temen yang mau nganterin motor sewaan buat ke Ranca Upas. FYI dari Pasteur kita masih harus berkendara dengan motor sekitar 2-3 jam. 

Ranca Upas memang letaknya ke arah Selatan Bandung, searah kalau kita ke Kawah Putih. Udara pagi Kota Bandung yang tadinya dingin, setelah pukul 10.00 berubah jadi panas. Hahaha, padahal kita naik motor dan bermacet-macetan. Bayangin aja gimana kondisi bawa carriel gede ditaruh di depan, terus nyalip-nyalip mobil di pinggir. Berbekal GPS dari GMaps aja, yang tentu saja sudah diubah mode-nya tanpa melintasi jalan tol. Sempet berhenti pas jam makan siang sih, kita laper dan makan di rumah makan Padang hahha. Untung enak makanannya.

Singkat cerita, sampai juga di Ranca Upas. Asli panas terik, tapi udaranya lumayan dingin mirip di puncak. Sampai disana bingung, karena ini tempat ramai sekali. Kempingnya nggak kebayang aja, maunya sih yang bener-bener seperti di gunung yang deket pohon atau di bawah pohon atau di dalam hutan. Kita survei tempat tuh akhirnya, mau dimana kempingnya? Di deket danau kelihatannya adem tapi banyak banget manusia, sementara yang ajak sepi itu di sebuah lapangan luas tanpa pepohonan yang terbayang kalau pagi pasti bakal kepanasan dan mesti buru-buru beresin tenda. Hufft.

Entah gimana. Diem lah dulu di warung. Lumayan lama banget sampai nggak tahu mau ngapain lagi kan habis solat zuhur. Tau-tau ngobrol sama mas-mas disitu, cerita-cerita, eh ternyata anak kampus ISBI lagi ngadain semacam ospek buat anak seni. Tadinya agak bete sih, kita lama banget di warung 😂. Udah kenyang, udah makan, udah solat, mati gaya banget berdua, udah ngetawain lawakan di IG, beruntung rasanya ketemu sama si anak teater ISBI (Institut Seni) ini karena kita dibolehin kemping deketan mereka, yang masuk ke dalam hutan gitu.. “lumayan tenda sama tas kita ada yang jagain kan,”.. “bener juga” dalem hati. 

Dan bener, beruntung banget kita kenal sama si anak-anak kuliah teater ISBI ini. Kempingnya jadi adem, di depan kita juga jadi ada hiburan anak-anak lagi cekakakan gak jelas ngetawain hidup. Pokoknya random, kadang jadi ngaca aja. Dulu pas kuliah saya gini juga gak sih?? Ah nggak, dulu sih fokus belajar biar cepet skripsi dan lulus aja. 

Kemping yang nggak terencana rapih ini not bad lah jadinya. Di sisi lain yang salah tentang kemping ini kita gak bawa gas buat masak, padahal udah bawa kompor dan nesting, juga perbekalan makanan. Mau beli gas juga nggak dapet keliling swalayan dan akhirnya kita mah malah tetep makan nasi goreng sama ke rumah makan Padang 😂✌🏻. Nggak masak sama sekali. Agak mubazir deh berat-berat bawa itu semua. Rasanya kurang prepare.. next time mesti prepare lagi yang rapih dan entah gimana aku sukanya diajak nonton atau makan berdua aja kalau begini, walau ngobrol ceritanya berasa sebentar cuma 2-3 jam tapi kok ada kesan malah quality time dan justru jadi menanti-nanti hari buat ketemu lagi🙂. 

Backpacker, Indonesia, JAVA - Indonesia, story, The Journey, Traveling

Weekend Getaway – Petik Strawberry di Ciwidey Bandung

Long weekend bisa disebut begitu karena ada tanggalan merah di hari Jum’at pekan lalu. Tapi ini perginya Sabtu Minggu, jadinya sebutlah tetap weekend getaway. Niatnya mau kemping ceria ke Rancaupas, Bandung.

Tapi cerita ini bukan tentang kempingnya. Tanpa buat itinerary, saat mau balik ke Pasteur secara spontan mampirlah kami ke kebun strawberry. Tadinya mau makan duren, FYI ada duren juga di sepanjang jalur ke arah Ciwidey itu. Kebayangnya gimana metik strawberry? eh ternyata lucu seru juga. Bisa langsung metik strawberry dan makan buahnya. Masih fresh dan bisa milih sendiri yang sudah merah matang dan rasanya manis atau agak kecut asam karena belum begitu matang.

Petik strawberry dimana? Sepanjang jalan menuju Rancaupas Ciwidey itu ada banyak, jadi tinggal pilih aja mau berhenti dimana. Nah kamu juga jangan khawatir strawberry ini bukan buah musiman, sepanjang tahun ada dan dia panen 2 bulan sekali. Menurut bapak petaninya tanaman strawberry disirami air 2 hari sekali.

Begitu parkir motor, langsung disamperin bapak-bapak yang penunggu kebunnya. Tanya dong berapa harga untuk petik strawberry. Lumayan, Rp 80.000 per kilogram, tidak dihitung per orang tapi per kilogram yang dipetik ya. Kita lalu tawar-menawar dan karena merasa mahal, bukan apa soalnya di jalanan ditulisnya harga strawberry Rp 5.000 (yang kecil). Akhirnya si bapak rekomendasi untuk pergi ke kebun sebelah, boleh dapet Rp 60.000 per kilogramnya.

Cusss.. karena sudah ditawarin yang lebih murah kita mau. Ternyata jarak kebunnya tidak begitu jauh. Begitu sampai dikasih keranjang dan gunting untuk metik strawberry-nya. Sekeranjang itu katanya akan pas timbangan 1 kilogram. Terus kita juga dikasih topi petani gitu yang di cat warna warni gambar strawberry. Jadi serasa lagi bertani strawberry.

Panas banget mataharinya terik, jadi si topi ini memang mesti dipakai. Terus keliling-keliling deh, milih strawberry yang kira-kira matang dan mau dipetik. Langsung makan juga bisa haha, kalo aku kebanyakan petik langsung makan.

culinary, Food, Indonesia, JAVA - Indonesia, Kuliner, Liputan, story, The Journey, Traveling

Sehari Kulineran Legendaris di Kota Semarang

Cerita business trip singkat yang cuma sehari semalam di Kota Semarang masih berlanjut guys! Kalau kemarin aku sudah posting tentang bangunan penuh sejarah Lawang Sewu, selanjutnya tidak boleh ketinggalan kalau ke Kota Lumpia adalah jelajah kuliner legendarisnya yang terpengaruh era kolonial Belanda dengan percampuran budaya Jawa dan Cina juga.

Tapi tunggu dulu, masih ada yang bingung kah sama istilah legendaris? Menurut pakar kuliner William Wongso, kuliner bisa dikatakan legendaris bila sudah masuk generasi ke-3, artinya sampai cucu ya diturunkan dan usia kulinernya sekitar 150 tahun. Namun, 5 tempat kuliner ini tetap bisa disebut legendaris kok, rata-rata dimulai sekitar tahun 1920-an hingga tahun 1987-an dan dari awal tempat makan berdiri sampai sekarang rasanya masih sama. Yuk langsung disimak apa aja 🙂

Soto Semarang yang bening, kuahnya kaldu banget

(1) Nasi Pindang Gajah Mada

Begitu sampai Bandara Ahmad Yani Semarang yang baru, aku langsung dijemput tim Public Relation (PR) Ciputra dan tak lama elf kami menuju tempat kuliner legendaris pertama yaitu Nasi Pindang Gajah Mada. Langsung saja terbayang piring dengan alas daun dan nasi yang disiram kuah pindang dari kaldu sapi panas. Slurrpp, rasanya nggak ketulungan ngilernya.

Sampai aku menuliskannya di blog, masih terasa enaknya kuah pindang sapi yang memakai nasi dengan porsinya memang sedikit. Kata Pak Masyudi, pemilik Nasi Pindang Gajah Mada, dulu priyayi di Kesultanan Yogyakarta dan Solo itu kalau disuguhkan makanan ya porsinya kecil segini.

Rasa Nasi Pindang Gajah Mada tidak berubah sejak tahun 1987. Semuanya berkat racikan bumbu menggunakan bawang lanang tunggal yang punya ciri khas aroma berbeda dan ada khasiat menurunkan tekanan darah tinggi. Selain menu andalan Nasi Pindang, sejak tahun 1990-an Pak Masyudi ikut memberikan pilihan menu Soto Semarang, yang cocok rasanya untuk Anda yang suka dengan kuah bening.

Nah, aku juga mencicip Soto Semarang yang bening ini, sesuai selera aku banget memakai tauge yang kecil dan berbagai pelengkap seperti daun seledri. Karena porsinya kecil, setelah nyobain nasi pindang sah sah aja tuh kalau mau nambah seporsi Soto Semarang. Nggak kan bersalah sama perut.

Nasi Pindang Gajah Mada

Alamat : Jl Gajah Mada no 98 B, Semarang

Harga Per Porsi : Rp 17.000

Jam Buka : 06.00 – 22.00

Bayangkan kepala Ikan Manyung sebesar ini, apalagi badannya?

(2) Warung Kepala Manyung Bu Fat

Kemudian, jelajah kuliner berlanjut agak jauh dari pusat kota yang butuh sekitar 30 menit berkendara. Ada Warung Kepala Manyung Bu Fat yang begitu terkenal dan sangat khas kota Semarang. Kepala Manyung yang berukuran besar itu sebelumnya diasap diberi bumbu pedas khas Bu Fat. Di warung makan ini, ikan manyung didapat dari perairan Jepara, Cirebon, hingga Banyuwangi.

Selain ikan manyung yang khas dan harus dicoba ketika datang, temukan juga macam hidangan lain sebagai pelengkap mulai dari sayur, goreng-gorengan, botok, hingga lalapan. Aku rekomendasi kamu untuk pesan kepala manyung buat makan sharing, hehe. Karena pedesss banget bumbunya ambil nasinya juga mesti banyak hehehe. Cocok buat makan siang, yang agak berat ya.

Warung Manyung Bu Fat

Alamat :

Cabang 1 Jl Sukun Raya No 36, Srondol Wetan, Banyumanik

Cabang 2 Jl Ariloka, Kerobokan Semarang Barat

Harga Per Porsi : Rp 75.000 – 150.000

Jam Buka : 07.00 – 19.00

Pisang plenet yang di Jalan Pemuda

(3) Pisang Plenet

Mendekati sore hari aku diajak tim public relation Ciputra mampir untuk menikmati dessert. Pisang Plenet yang sudah terkenal di Semarang sejak tahun 1960-an tentu cocok jadi makanan kudapan sore. Pisang plenet dibuat dari pisang kepok yang dibakar lalu dipipihkan dan diberi topping aneka rasa.

Sang penjual, Pak Tri telah berjualan pisang plenet dengan gerobak di jalan Pemuda sejak awal. Semula, pisang plenet hanya menggunakan topping nanas, mentega, dan gula putih halus. Namun seiring waktu ada banyak rasa ditambahkan seperti menggunakan keju dan meses cokelat.

Pisang Plenet

Alamat :  Jl. Pemuda, Semarang

Harga Per Porsi : Rp 8.000

Jam Buka : 10.00 – 22.00

Asem-asem Koh Liem yang seger dan melegenda itu

(4) Asem-Asem Koh Liem

Perut sudah bener-bener kenyang hehe. Sehari rasanya memang nggak cukup buat nyobain semua kuliner legendaris di Semarang. Makanya kapan nanti aku niat banget untuk balik lagi ke Semarang buat liburan. Nah, untuk makan malamnya, aku menyambangi juga warung yang juga legendaris di Semarang yaitu Asem-Asem Koh Liem.

Spesial menu asem-asem disini menggunakan daging dan urat. Dalam semangkuk asem-asem, rasa asem berasal dari tomat, belimbing wuluh, dengan pedas dari cabe merah rawit dan kecap merek Mirama khas produksi Semarang, menjadikan menu asem-asem disini makanan khas yang Semarang banget. Menu di tempat ini berisi berbagai sajian dengan pencampuran Jawa Tiongkok, selain pesan semangkuk asem-asem coba juga telur goreng sum sum yang begitu gurih dan enak.

Asem-Asem Koh Liem

Alamat : Jl. Karang Anyar No. 28 Semarang

Harga Per Porsi : Rp 33.000

Jam Buka : 07.00 – 17.00

Ini es krim jadul di Toko Oen yang aku cobain

(5) Toko Oen

Terakhir, jika ke Semarang jangan lewatkan untuk menyambangi Toko Oen. Kalau memang sudah nggak kuat makan maka kesini ya untuk beli oleh-oleh seperti lumpia. Sudah turun-menurun tempat ini mempertahankan cita rasa makanannya, bahkan interiornya masih bergaya Belanda. Menjadi saksi sejarah penjajahan kolonial Belanda di Indonesia.

Ada banyak jenis roti jadul seperti roti gandjel rel, tapi katanya juga disini yang enak roti telurnya. Aku bawa pulang ke Jakarta dengan harga rata-rata satuannya Rp 6.500. Rasanya nggak ada roti dengan rasa klasik ini ada di Jakarta.

Toko Oen

Alamat : Jl. Pemuda No.52, Bangunharjo, Semarang Tengah

Harga Per Porsi : Mulai dari Rp 6.500 untuk bakery dan pastry

Jam Buka : 09.30 – 21.30

Kulineran yang aku sambangi ini belum ada apa-apanya lho, tapi lumayan lah sudah mewakili rasa legendaris Kota Semarang. Menurut Irzal, dari Kompas.com, teman media yang seperjalanan diundang sama Ciputra, masih ada Es Krim Cong Lik yang jadul dan mesti dicoba juga. Nah, makin kepingin balik lagi rasanya..

Bersama teman-teman media dari Jakarta dan media lokal di Semarang, serta tim public relation Ciputra
Indonesia, JAVA - Indonesia, Liputan, story, Traveling

Lawang Sewu Tanpa Cerita Seram

Bangunan tua peninggalan zaman dulu, dari era Belanda berabad lalu, sering banget dikait-kaitkan dengan cerita seram. Masih ingat kan sama cerita blog aku soal horor di Benteng Belgica, Terusik Cerita Hantu di Benteng Belgica Banda Neira daerah Pulau Maluku sana kan?

Kamu juga pasti tahu tentang Lawang Sewu di Kota Semarang yang terkenal itu. Pokoknya belum SAH! Datang ke Semarang kalau belum ke Lawang Sewu. Nah.. waktu dulu ke Semarang, tahun 2012 saat liputan ke Demak dan mampir Kota Semarang aku belum sempat masuk ke Lawang Sewu, soalnya lagi trip sendirian. Ndakkk berani sebutlah begitu..

Then.. baru pertengahan Juli 2018 ini, saat media trip aku berkesempatan untuk menyambangi Kota Semarang termasuk di dalam itinerary ada wisata sejarah ke Lawang Sewu. Pucuk dicinta ulan tiba.. akhirnya ke Lawang Sewu juga, tapi jangan berharap cerita blog kali ini ada horornya ya.. ndak ada, karena sekarang Lawang Sewu sudah tanpa cerita seram lagi sejak direnovasi jadi bagus.

foto di bawah pohon yang adem itu
foto di bawah pohon yang adem itu

Lawang Sewu, dahulu merupakan kantor dari Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij atau NIS yang mengurus soal perkeretaapian di zaman Pemerintahan Belanda. Dibangun pada tahun 1904 dan selesai pada tahun 1907.

Awal bangunannya itu tidak langsung sebesar itu dengan semua gedungnya, tapi bangunan pertama dan kedua adalah sebuah tempat untuk percetakan karcis dan pos keamanan, baru kemudian dibuat ruang kerja pegawai perkeretaapian.

Terletak di bundaran Tugu Muda yang dahulu disebut Wilhelminaplein bangunan ini kan dalam bahasa Jawa artinya pintu seribu ya, tapi sebenarnya pintunya tidak seribu percis jumlahnya, malah kurang, ada 928 pintu.

wajib! foto di balik pintu Lawang Sewu
wajib! foto di balik pintu Lawang Sewu

Menurut Aris, pemandu wisata di Lawang Sewu, kalau orang dulu menyebut 928 kedengarannya kurang enak dalam bahasa Jawa, jadi anggap saja 1000 jumlah pintunya.

Agak membosankan tanpa cerita seram? Hmmm.. mungkin iya, tapi kalau datang kamu bisa belajar sesuatu tentunya. Misalnya tentang bagaimana dulu orang Belanda merancang bangunan agar tetap adem. Btw Lawang Sewu itu didesain dengan atap setinggi 5 meter, sebuah kebiasaan untuk orang Belanda katanya kalau buat bangunan atapnya tinggi biar adem. Tahu sendiri kan Semarang itu panas.

Lalu ada sistem basement di bawah sebagai tempat penampungan air, itu juga yang buat ruangan jadi adem. Dulu kan belum ada AC, dan lantai marmer asli dari Italia juga membuat adem.

Lawang Sewu
Hanya dua lantai saja, tapi karena atapnya dibuat tinggi 5 meter, kelihatan bangunannya menjulang.

Ada sebuah pohon besar di tengah bangunan, itu juga yang membuat adem menurutku. Setidaknya, dibawah pohon itu juga jadi bisa foto ala-ala Instagram 😂🙌🏻. Makanya biarlah walau kaki aku terasa pegal karena pakai high heels 7 cm tiada menyesal pun, padu padan fashion aku yang agak salah kostum soalnya ndak santai itu (blouse putih + high waisted jeans) paling tidak membuahkan hasil foto aku yang kelihatan jenjang. Hahaha

Kalau kesini orang-orang biasanya foto di balik pintu si Lawang Sewu. Menurutku tidak ada salahnya mampir lagi dan lagi ke Lawang Sewu, meski sudah tidak ada cerita seramnya yang justru buat penasaran. Ajak teman atau saudara sepupu yang belum pernah melihat ke dalam museumnya, toh harga tiketnya pun hanya Rp 10.000 untuk orang dewasa maupun mahasiswa.

Lawang Sewu Semarang dyahpamelablog
Foto-foto di Lawang Sewu tetap bisa Instagramable
JAVA - Indonesia, Liputan, MALANG - Indonesia, story, The Journey, Traveling

Trekking Santai Ke Coban Tengah, Malang – Jawa Timur

Naik jeep keliling Kota Malang, menyaksikan matahari terbit di Gunung Bromo. Saya juga sempat mencoba lagi bagaimana sensasi off road dan trekking ke Coban Tengah bareng teman-teman media Desember 2017 silam.

Perjalanan yang baru sempat saya tulis ini sebenarnya kurang data, kurang foto dan wawancara. Jadi jangan berharap ulasan saya lengkap dan jangan tanya juga gimana cara kesana ya.. hehehe. Sebagai undangan mediatrip dari Kalbe Farma, saya hanya mencoba untuk lebih menikmati perjalanan dan tidak kebanyakan memotret.

Soalnya selama ini menjadi media ketika dinas luar kota selalu terlalu sibuk wawancara sana sini, dan ngikutin konferensi pers. Berhubung ini media trip yang tidak ada embel-embel buat berita alias hanya murni diajak jalan-jalan dan makan saja ya saya nurut dong 😂.

img_4018
pintu masuk ke Coban Tengah, dari sini dimulailah trekking santainya

Kaget juga, diajak ke Coban Tengah, siang hampir sore sehingga pulangnya pas gelap sampai adzan magrib bergema. Di hutan saat itu minim sekali lampu, kondisi jalan cukup berlumpur karena memang khusus untuk off road.

Coban Tengah terletak di atas wisata Coban Rondo yang sudah lebih dulu terkenal. Sementara jalan menuju Coban Tengah sejalan dengan Coban Rondo, keduanya dikelola Perhutani. Kiri kanan jalan akan ditemui pohon pinus tinggi. Saat melewati hutan tanpa jalan beraspal alias licin tanah basah dengan jeep sekitar 1-3 Km Kamu akan sampai di gerbang bertuliskan Coban, kurang lebih sekitar 500 meter ada pertigaan, rambunya akan jelas memberi tahu arah ke Coban Tengah.

img_4016
off road, lagi di dalam jeep

Tentunya kesini harus dengan tour guide atau menyewa tour operator yang sekaligus sewa jeep dari awal Kamu sampai di Bandara atau Stasiun Kereta di Kota Malang. Biasanya satu paket harganya, dengan jumlah rombongan tertentu.

Yang saya lihat selama perjalanan, ada villa yang bisa disewa, cukup banyak. Tapi agaknya cukup terpencil lokasinya, meski saat di jeep saya bisa lihat ada beberapa tukang jualan bakso keliling dengan motor. Tapi soal makanan saya sama rombongan tidak khawatir, soalnya pihak Kalbe Farma sudah request sama tour operator juga soal restoran tempat kami makan dan camilan selama di perjalanan.

Setelah sampai pintu gerbang Coban Tengah, langsung disitulah dimulainya trekking santai. Ohya sebisa mungkin pakai sepatu trekking atau sandal gunung, karena jalanan licin dan naik turun. Saya bilang ini cukup ringan karena tidak terlalu jauh, trekking kurang dari satu jam saja. Tapi justru menurut saya disitu letak kesederhanaan tempat wisata Coban Tengah ini.

img_4015
off road yang menegangkan

Yang tidak biasa trekking pasti bisa melewatinya. Ada pemandangan indah alam yang apa adanya tidak diubah atau direkayasa. Ada aliran air sungai, gemericiknya dan hawa dingin masih cukup bisa ditoleransi, masih sekitar 20-an derajat di sore hari. Tidak banyak foto dan disini tak saya unggah, soalnya biar kamu penasaran dan coba sendiri. Bagus dilihat mata tapi di foto terlihat biasa. Namun menurut saya tidak rugi ke Coban Tengah, hitung-hitung saya waktu itu latihan trekking sebelum ke Himalaya. Jadi seneng-seneng aja.

Indonesia, JAVA - Indonesia, story, The Journey, Traveling

Wisata Malam – Pemandian Air Panas Guci di Kaki Gunung Slamet

Wisata malam hari, jadi sesuatu yang beda bagi saya ketika menghabiskan akhir pekan bareng keluarga. Apalagi kalau itu wisatanya berendam di pemandian air hangat di Guci, tepatnya di kaki Gunung Slamet, Jawa Tengah.

Ceritanya selepas acara keluarga di Cirebon kemarin, papa usul sekalian weekendgateway sekeluarga ke objek wisata pemandian air hangat. Sudah lama juga kepingin katanya ke Pemandian Air Hangat Guci, yang terkenal itu.

Ketika searching di google lokasi maupun informasi tentang pemandian air hangat ini juga relatif banyak, berikut foto-fotonya yang tampak menarik. Kebetulan acara keluarga baru beres sore, jadilah kami berlima kemalaman sampai di sekitar Tegal. Boleh tanya ke penduduk sekitar termasuk petugas pom bensin ternyata tempat pemandian air hangat buka sampai tengah malam. Jadi rencana buat tidur di penginapan batal, kami langsung saja menuju Guci.

Hmmm… untuk menuju lokasi sangatlah mudah, cukup menggunakan GPS Google. Kami dapat petunjuk yang cukup jelas dan mudah ketika mengikuti alur jalan. Senangnya tak ada kemacetan sama sekali, padahal perginya weekend di hari Sabtu. 

Tanda ketika hampir sampai lokasi adalah adanya plang gapura yang merupakan tanda masuk kawasan. Disini kita harus bayar tiket, per orang untuk dewasa Rp. 7.000 dan Rp. 6.500 untuk anak-anak lalu ada tarif Rp. 2.000 bagi kendaraan bermotor dan mobil. 

Setelahnya jalanan menanjak. Tak lama ada cukup banyak rumah bertingkat seperti villa dan homestay untuk menginap berderet sampai mendekat dari lokasi. Wah saya surprise juga, ternyata dekat dari lokasi ini juga adalah basecamp pendakian ke Gunung Slamet jalur Guci. Guci adalah nama desa di sini. 

Lokasi tempat pemandian air hangat Guci juga ternyata ada banyak. Mau di dalam hotel ataupun yang tempat umum bisa. Kalau di hotel tentu buat mereka yang memang menginap disana. Tapi kami mencoba di pancuran 13 yang lokasinya untuk umum tak bayar tiket lagi. 

Malam aja ramai, apalagi kalau pagi dan siang

Seperti halnya lokasi wisata lain. Banyak sekali tukang jajanan dan oleh-oleh. Karena memang lapar belum makan, sekalian saja sebelum berendam makan dulu. Saya sarankan supaya cermat memilih tempat makan dan menu. Soalnya ada banyak warteg dan warung makan. Abang-abang nasi goreng juga ada, tapi makan jagung bakar paling asik ditengah cuaca yang dingin a la gunung, harganya Rp. 5.000.

Seperti apa tempat pemandian air panasnya? Saya takjub.. karena bersih airnya. Waktu pertama kali berendam terasa kelewatan hangat, sampai khawatir bakal melepuh. Tapi lama kelamaan kulit menyesuaikan hingga rasanya pas tingkat kehangatannya di tubuh. Yang ada habis berendam kami semua tidur pules… Badan juga rasanya segar.

Saya heran walau begitu banyak orang berendam tapi kolam tidak keruh. Kolam yang disemen batu juga tidak lumutan. Di tiap sudut ada pancuran tempat keluar air. Kalau mau berendam pengunjung bisa menitipkan barang di loker dengan membayar Rp. 4.000 dan untuk ganti baju bayar Rp. 2.000, murah meriah banget kan piknik kali ini.

Catatan yang penting sebenarnya bagi saya. Pengunjung pemandian air hangat seharusnya diperingatkan untuk membuang sampah pada tempatnya. Lalu sebaiknya tidak memakai sabun saat berendam. Harus ada peringatan buat menjaga tempat ini tetap bersih. Akan lebih baik lagi jika ada tempat terpisah untuk laki-laki dan perempuan. Disini semua pengunjung sudah cuek bebek saja pakai celana pendek dan baju lengkap kalau perempuan.