Singapura - Asia Tenggara, story, The Journey, Traveling

Extand! Beauty Trip, Singapore….

image (12)
Keramaian China Town, letaknya percis setelah keluar dari Stasiun MRT China Town

Setiap perjalanan pasti punya cerita baru, meskipun kita sudah pernah ke tempat yang sama sebelumnya. Itu saya rasakan ketika pergi solo traveling (lagi) ke Singapura.

Lebih tepatnya ini disebut extend! Memperpanjang masa kunjungan. Yup, saya kembali menyambangi Singapura untuk tugas negara alias kerja. Tapi kali ini beda, bukan liputan fashion week yang mirip kerja rodi dari jam 9 pagi ke jam 9 malam demi gala dinner dan catwalk desainer waktu event Asia Fashion Exchange 2013 lalu. Ini beauty trip bareng The Body Shop yang agendanya super nyenengin… hehe, Spa dan relaksasi, terus ikut beauty talk bareng ahli kecantikan kulit Dr. Terry Loong dan tentu aja sekalian dinner bareng dan kulineran seputar Orchard.

Oke jangan fokus cerita tentang beauty trip liputan di Singapura. Kali ini saya mau menuliskan tentang perjalanan ngalor ngidul naik MRT, belanja oleh-oleh, jalan-jalan di pasar tradisionil, sampai kulineran.

Sedari awal nggak banyak persiapan jalan-jajan random ke negeri ini, bahkan riset buat hostel juga seadanya, soalnya kan disini terbilang mudah kalau kemana-mana. Siapin dana lebih aja, karena apa-apa cukup mahal di Singapura. Apalagi kalau buat penginapan, sekelas hostel aja dengan tempat tidur dorm sekamar 8 orang saya perlu bayar $25 atau setara Rp.300 ribu. Tapi ya itu, sebanding dengan letaknya yang strategis dekat stasiun MRT dan pusat jajan.

image (9)
Ruang tengah Pillows and Toast, Hostel yang saya pilih buat sehari nginep di seputaran China Town. Sesuai namanya, ini hostel bantalnya empuk nyaman, pagi-paginya juga dikasih sarapan toast (bikin sendiri).

Saya pilih Hostel yang di dekat China Town, berhubung ini tempat dekat dengan kuil, masjid, dan tempat oleh-oleh, juga kulineran. Temen-temen sih nyaranin buat ke daerah Little India dan tempat lain, berhubung ini random saya buka peta dan tunjuk asal aja.

Dari seputaran Orchard, tempat awal saya menginap di Grand Park Orchard Hotel hari ke tiga saya geret-geret koper ke stasiun MRT terdekat di dalam mall Somerset. Lagi-lagi cuacanya gerimis, sambil memegang payung.. hup hup dan merasakan atmosfer kesibukan Orchard walau solo traveling wajah saya nggak jauh-jauh dari sumringah. Itung-itung ini cuti colongan loh…

Sabtu pagi itu, dengan langkah gontai saya mengikuti tanda panah jalur MRT yang memang mudah buat traveler manapun. Masukan koin uang sen Dollar Singapura, lalu pilih stasiun yang dituju, keluar deh tiket MRT saya yang cuma buat sekali perjalanan. Yup, tujuannya China Town. Sibuk banget orang-orang, mungkin karena weekend, di dalam juga penuh sama mereka yang abis ikut lari maraton, jadi inget kan besok paginya agenda saya buat lari di seputaran hostel.

foto
suasana di bawah stasiun MRT, nunggu gerbongnya datang. Kanan atau kiri? ikuti petunjuk yang tertulis, jadi nggak akan kesasar.

Sekitar jam 13.00 saya sampai hostel Pillows and Toast yang deket banget sama stasiun MTR China Town, bahkan tinggal nyebrang 5 menit sampai. Ternyata jam 14.00 baru waktu check in saya, tapi betapa ramah dan baiknya, saya tetep boleh diijinin lebih cepat masuk ke kamar.  Oke,… waktu ini saya gunakan buat ngerapihin isi tas, update di socmed dan males-malesan di kamar sambil kenalan sama traveler lain. Hehehe, memang nyantai dan nggak ngoyo banget kok perjalanan saya kali ini, nggak ada target harus buru-buru kesana sini, mau take a breath aja dari rutinitas dan dapet suasana beda.

Sejam kemudian, ada penghuni kamar lain yang masuk. Megu namanya, asal dari Jepang. Saya nggak langsung kenalan tapi nyapa aja sih, baru setelah berapa lama ngajak ngobrol dia. Wow… ternyata Megu mau flight ke Indonesia besoknya, tepatnya ke Jogja. Dia bilang mau ke Jogja dan mampir ke Candi Borobudur. Senangnya sebagai orang Indonesia negaranya mau dikunjungin. Ngobrol lebih lanjut, ternyata si Megu ini keluar dari pekerjaannya buat bakpackeran keliling dunia. Widiiiih sadis…. “It’s crazy…, but cool,” kata saya. Walaupun saya tahu banyak juga orang melakukan hal yang sama. Hmmm, heheh saya cinta traveling, tapi juga cinta sama pekerjaan saya, keluarga, jadi gimana ya buat ninggalin itu. Seru jalan-jalan, tapi saya butuh keseimbangan dan kestabilan juga.

image (11)
Ini jalur lari saya yang acak-acakan banget di seputaran China Town

Di dorm juga ada beberapa traveler lain, tapi saya nggak banyak bicara soalnya yang tidur di kasur sebelah saya dua cewe muda dari Thailand. Karena berdua temen akrab mereka ngobrol beduaan aja, semacam galau gimana malem-malem diatas jam 21.00 mereka masih berkelian lagi loh, terus pulang jam 00.00 dini hari.

Penghuni lain, yang baru datang pas kemas-kemas check out, dua wanita dari Cina. Perkiraan saya begitu, soalnya mereka bisa berbahasa lancar sama resepsionis hostel, terus bilang “Sie sie,” (yang artinya terima kasih). Tapi nggak bisa bahasa inggris.. padahal kayanya mau ngobrol banget. “Can you speak in english,??” kata saya, eh dia nggak ngerti…ZzzzzzZzzzz sampai akhir zaman juga. Ketawa-tawa aja akhirnya.

Sarapan di hostel ini bikin sendiri, mau roti, sereal, susu dan itu cuci piring sendiri, jadi kalo mau nambah silahkan aja, hehe. Bahkan saya ketemu dengan kakak-kakak dari Surabaya setumpah darah Indonesia yang segerombolan sarapan bareng lalu berisik ngambilin roti selai dan nempatin di tupperware mereka. Aiiihhhhh bangkrut deh pemilik hostelnya..

image (13)
Sabtu sore jalan-jalan sendirian menikmati ice cream durian di komplek China Town, sambil ngeliatin orang-orang yang lagi senam.

Jalan-jalan di China Town sore-sore, yup… ke kuil India yang letaknya deket pasar, makan di Chinatown Food Street yang rasa nasi ayam hainan-nya nggak banget.. ah mana harganya $Sing 4,5. Terus belanja dan ketemu celana jaipur yang suka dipake bule-bule dan keren itu (kalo ini nggak nyesel walau harganya $Sing 10), dan melipir ke Masjid, maksudnya mau numpang solat tapi lupa kalo kita ke Masjid di Singapura atau Malaysia suka ditanyain kalo nggak pakai kerudungan (ya daripada nati diusir kan). Malemnya saya nyari yang hangat-hangat, semangkuk bubur kacang hijau dekat hostel $Sing 2 (itu nyesel beli jutek penjualnya).

Hmmm.. paginya  habis subuh, yang di Singapura subuh itu lebih telat, hampir jam 6, saya jogging. Dan jalanan minggu pagi itu sepi, aktivitas di pasar aja belum dimulai. Sarapan, beres-beres koper, bergegas ke stasiun MRT buat menjelajahi tempat lain ke Little India. Niatnya hanya untuk makan siang sebelum cuuusss ke bandara. Apalagi yang dimakan kalau bukan Roti Naan sama Ayam Tandoori. Kali ini rasanya lebih enak kemana-mana daripada yang saya coba di Malaysia. Ajiiibbb…

Waktu yang singkat banget buat  merasakan atmosfer weekend di Singapura. Selebihnya saya gunakan detik-detik terakhir berkeliling bandara.

image (10)
The end of journey, back to Jakarta 🙂
Advertisements
The Journey, Traveling, Vietnam - Asia Tenggara

16 Jam Solo Traveling itu rasanya,….

Tahun lalu saya pernah berencana untuk solo traveling karena ingin menguji sejauhmana kemampuan survive di sebuah tempat asing. Namun akhirnya niat untuk  mengembara sendirian di negeri orang harus saya batasi durasinya. Banyak pertimbangan, antara waktu, dana, termasuk keamanan. Oke tapi betul-betul kepingin sekali aja, seumur hidup saya punya pengalaman ini. Jadi saya buat rencana perjalanan ke Indochina kemarin dengan desain solo traveling yang dikombinasikan group backpacking. Seperti apa?

Minggu siang, sedang santai-santainya weekend. Stok berita saya seminggu kedepan selama cuti hampir beres, niatnya nanti di Changi sembari transit dan nunggu penerbangan pagi baru saya selesaiin. Bahan-bahannya sudah lengkap, foto-foto aman tinggal dijahit saja beritanya sih. Oke memang hidup saya nggak pernah jauh-jauh dari deadline menulis, meski itu di detik-detik liburan 😀

Untuk masalah keberangkatan ke bandara dan harus ribet dengan cek in tepat waktu, boarding pesawat,  mepet dengan jam orang sholat selalu bikin saya bener-bener panik. Karena suatu kali dulu pernah ketinggalan pesawat. Oh noooo, tolong jangan lagi. Jadi abaikan dulu hal-hal lain untuk urusan yang super ribet ini. Kalau udah boarding, baru lega rasanya hati ini. (alhamdulilah gak ketinggalan pesawat)

Gambar
Sendirian naik tuk-tuk tuh ya rasanya begini, cuma bisa fotoin drivernya.

Hari 1 :

Pk. 15.30 sampai Bandara Soeta, langsung cek in dan boardingnya 45 menit sebelum take off, on time banget maskapai Tiger Air Mandala. Saya perhatiin cuma saya yang traveler disini, mungkin karena tujuan Singapura jarang ada yang compang-camping perginya 😀

Pk. 18.00 Take off, isi pesawat ribut karena ada 3 cewe Rusia yang kalo ngobrol suaranya kenceng banget. Mereka pakai bahasa Rusia jadi dikira satu pesawat nggak ada yang ngerti. Annoying banget jadi susah tidur. beberapa bangku banyak kosong, termasuk bangku sebelah saya. Aduh nggak ada teman ngobrol itu rasanya, melelahkan ternyata.

Pk. 21.00 Sampai juga di Bandara Changi, lekas cari minum dan toilet. Lanjut aktifin wifi super kenceng Changi buat selancaran di internet. Rileks dulu, cari praying room dan tempat pewe buat nulis berita. Lanjut, cari makan?, saya bawa bekal biskuit dan susu cair jadi makan malam dengan ini dulu biar praktis. oke malam itu saya susah tidur, Changi dingin banget.

Hari 2 :

Pk.03.00 pagi sisah dua artikel saya beres. Sembari nungguin subuh, mainan internet di Changi. Apa aja ada sih disini, akhirnya nonton tayangan bola dengan layar super gede di salah satu sudut entertaintmen.

Pk. 05.30 praying room penuh sama malaysian dan Indonesian

Pk. 06.00 Niatnya mau ikut free tour Singapore tapi badan rasanya lelah akibat nggak tidur. Lagi pula tahun lalu udah pernah keliling Singapura dan Sentosa. Berasa laper saya cari makan di kantin lantai 2.

Pk. 07.00 Sarapan Laksa di warung yang penjualnya Indian gitu. Seriusan ini laksa lebih enak daripada yang pernah saya beli di Mall seputar Orchard Road. harganya sekitar $ Sing 5. Mahal ya? rata-rata kisaran ini harganya. Salah banget ya pagi-pagi makan Laksa, mirip makan lontong sayur kalau di Indonesia. tapi. so so lah.

Pk. 08.00 Kembali ke layar ukuran besar yang menyiarkan pertandingan bola. Soalnya bangkunya nyaman buat tidur. Akhirnya saya ketiduran sampai jam 10 pagi. Di bangku ada speaker di sebelah kuping kanan dan kiri kita yang bila kita menyender suara sang narator baru akan jelas terdengar. Rasanya seperti lagi didongengin. Berhasil bikin saya tidur 🙂

Gambar
Cambodian ternyata ramah kok, ini driver kita selama di Siem Riep, Safy, ramah banget. Bahkan mau nganter juga ke kantor pos.

Pk. 11.00 Baru ke imigrasi dan pergi ke terminal 2 untuk transfer pesawat. Keliling Changi yang luas itu, dari terminal 1,2,3. Awas jangan nyasar naik MRT, Sky Train. nggak prepare buat beli itu tiket MRT. Jadi inget sama Anant, teman yang nganter saya sama Tiara waktu di Singapura. Sayang dia udah pindah ke Amerika buat sekolah. Disela-sela ini ngobrol lah sama ibu-ibu Indian yang katanya mau terbang ke Malaysia. Lucu ini ibu-ibu kenapa malah curhat soal rumah tangga nya ya -__-

Pk. 12. 30 Boarding, dan facial foam satu-satunya ditahan sama petugas bandara. Katanya ini ukuran botolnya lebih dari 100 ml, padahal udah tinggal 10 ml isinya. tetep loh ga boleh dibawa. i hate u makcik -__-

Pk. 15.00 touch down Cambodia, yeaaayy!!!! habis dari imigrasi, langsung panik.. lah kok jam 4 sore ya??? refleks tubuh buru-buru ke toilet buat pipis. Jaga-jaga nanti toiletnya nggak bersih selama melewati Phenom Penh. Panik takut telat naik bus ke Siem Riep (tempat keberadaan Angkor Wat) nggak pake mikir langsung sewa tuk tuk dan nggak sempet cari partner buat patungan.

Ada pasangan bule yang satu pesawat tadi ngeliatin. Soalnya mungkin saya ngomong bahasa Inggris ke petugas tuk-tuk, dikira tadi orang lokal kali. Wajah kita kan Indo sir. Indo china. Terpaksa harus merelakan $ 7 USD buat tuk-tuk ke stand bus. Soalnya info di internet terakhir jam 16.30 bus buat ke Siem Riep selain Night Bus yang berangkatnya baru jam 7 malam nanti. Sementara buat ikut tour sunrise, saya harus tiba sebelum jam 12 malam supaya bisa tidur dulu.

Aduh si bapak tuk-tuk nyupirnya lama, sambil merhatiin tata kota Phenom Penh, saya mikir ini seperti masih di Indonesia. Tapi di daerah mana gitu ya? Surabaya? soalnya mirip. Nggak sabar saya bilang lagi ke bapak tuk tuk. Sorry sir, can u drive more faster? 

Pk. 16.30-an Sampai di stand penjual tiket bus ke Siem Riep. Lah, lama dan jauh. Saya nggak menemukan bus yang saya ingin. Harga yang murah seperti informasi di internet sekitaran $ 9 USD. Ternyata hanya ada mini van seharga $ 15 USD tapi akan sampai lebih cepat ke Siem Riep.

Saat menunggu, saya baru sadar. Penunjuk waktu di handphone baru tersinkronisasi. Kepanikan tadi adalah ulah waktu Singapura yang lebih cepat 1 jam dari waktu Cambodia. -__-

Ini mungkin rasanya sendirian di negeri orang. Parno aja, sama kejahatan.Padahal sih, orang Kamboja masih terbilang ramah daripada orang Vietnam. Soalnya kan kamboja dulu punya sejarah membantai bangsa sendiri. hiiiiiiiii, apalagi satu mini van cuma saya yang orang asing, semuanya cambodian. Petugas agen bus ngasih saya nomor duduk 14, soalnya saya penumpang terakhir.

Sialnya, saya harus duduk dibelakang, ditengah pula. Sebelah kanannya pria dengan bobot overweight jadi kesempitan, nggak bisa tidur lagi sepanjang perjalanan. Lima jam lamanya di mini van, lapar, belum makan dari sore tadi, bongkar isi tas yang berisi biskuit sisah kemarin, Saya tawarin juga aja ke mereka, eh karena itu jadi nanya-nanya.

Gambar
Langit Kota Phenom Penh saat itu, cerah 🙂

“Dari mana? …. “Indonesia,”

“Eh kok ke Kamboja pas perayaan Happy New Year Cambodia sih?

“Eh, Happy New Year, maksudnya independent day (Hari Kemerdekaan)? pantesan ya sepanjang jalan tadi ada beberapa tulisan ucapan Happy New Year. Tapi kan ini bukan 1 Januari. Lho????

“Iya independent day, ke berapa ya tahun ini? kemudian cowo Cambodia paruh baya itu nanya ke temen sebelahnya, ke berapa ya?

Huffffft, baru enak setelah ada temen ngobrol. Ditengah jalan, jam 10 malam, bus berhenti di warung makan, supirnya makan dulu ternyata. Saya nanya kan, ini udah di Siem Riep ya?? hiiiii dasar ternyata transit doang. Lalu ada satu perempuan muda nawarin saya permen karet, terus kita jadi ngobrol.

“Dari mana? …. “Indonesia”

“Sengaja dateng ke Siem Riep ya mau ke Angkor Wat. Wahhh kamu pasti seneng banget ke sana,”

“Iya nih, mau liat sunrise. You are student? (saya nanya ini karena keliatannya dia masih muda banget)

“No, I’m working,” Lagi mau balik (istilahnya pulang kampung) ke Siem Riep, disini tempat tinggal gue. Nggak lama abis itu mini van berangkat lagi. huuuft lega, ternyata cambodian ramah-ramah loh, yang dibayangin soal Khamer itu mungkin DNA nya nggak menurun ke beberapa generasi 😀

Oya temen-temen group traveling kali ini udah sampai duluan ternyata di Guest House. Jadinya saya malah yang dijemput sama supir tuk-tuk. Lewat sms saya ngabarin salah satu teman dimana harus di jemput ketika sampai. Dan,… ternyata sampainya lebih cepat. Jalan berdebu antara Phenom Penh dan Siem Riep, goncangan, loncatan. Apa kabar itu mini van, pasti harus ekstra dirawat ke bengkel karena kondisi jalan yang sangat buruk.

Malam hari pula, saya memang berangkat sekitar pukul 17.00, jadi yang saya bisa lihat adalah pemandangan lahan gersang. Kadang ada rentetan pohon yang belum pernah saya lihat, entah apa namanya. Lalu selebihnya malam, cukup gelap untuk melihat sekitar. Satu mini van tertidur walau dengan banyak goncangan.

Akhirnya, tiba juga di Siem Riep, di stand bus. Tinggal tunggu Safy aja, driver tuk-tuk yang akan mengantar besok pagi ke sekeliling Siem Riep, utamanya Angkor Wat. Sampai di Guest House, alhamdulilah menginap di Guest House yang ada ruang tunggu, wifi super kenceng (cuma di lobi) dan dekat sama pohon-pohonan, ada ayunan juga, betul-betul asri.

Kesimpulannya, jadi solo traveling itu justru bikin saya boros. Naik tuk-tuk nggak bisa sharing cost, sewa kamar di Guest House juga. Tuk-tuk untuk keliling Siem Riep dan Angkor Wat seharian butuh sekitar $ 15-20 USD, kalau punya temen barengan pasti lebih murah. Kecuali mungkin kalau kamu punya waktu yang cukup lama buat traveling, tanpa agenda pasti. Cari partner dengan berkenalan dengan traveler lain tak akan terbentur mengejar bus dan agenda lain.

unnamed (4)
Pemandangan kota Phenom Penh

LIFE, story, The Journey, Traveling

Here We Go, IndoChina

image

Sebelum memutuskan untuk pergi menjelajah ke negara Kamboja dan Vietnam, saya sempet nanya ke teman-teman komunitas backpacker dunia via Facebook. Negara mana sih, yang cocok buat orang yang pertama kali solo traveling? Jawabannya beragam, tapi dua yang dominan bilang kalo India akan menantang (by the way turis Denmark kan baru kena kasus pelecehan disana), lalu opsi lainnya Indochina.

Melihat budget, kantong seorang jurnalis, Indochina sih masih terbilang masuk akal. Nggak perlu nabung terlalu lama, juga soal masalah keamanan yang buat pemula seperti saya ini cukup lah buat pemanasan. Then,… akhirnya Indochina jadi tujuan saya, ya walau nggak semua negaranya dilewatin. Berhubung nggak cukup juga waktu cutinya, yang penting dan saya kejar adalah kualitas perjalanannya bukan banyaknya negara.

Kenapa sih dengan solo traveling? Di Jakarta aja udah sering mandiri kemana-mana, terus jalan-jalan pun apa sendiri lagi? Membayangkan ini saya berpikir ulang, tapi lagi-lagi setelah riset, baca-baca, dan bertanya ke semua teman yang pengalaman, sebagian besar bilang justru solo traveling itu sangat seru. Kita nggak akan kekurangan teman, justru tambah teman sesama traveler dari berbagai belahan dunia. Huuummmm, saya jadi nggak sabar buat petualangan kali ini.

Kemana aja kalo gitu, lagi-lagi ini persoalan pilihan. Awalnya via Bangkok saya ingin menyebrangi perbatasan Kamboja, lalu lewat jalur darat sampai di Ho Chi Minh city, Vietnam. Tapi menjelang isued tiket pesawat, sambil memantau perkembangan politik di Thailand rasa-rasanya memang kurang aman buat kesana. Sempat juga terpikir, ahh sekalian seru liat orang Thailand demo, bisa buat ceritanya di blog bla bla bla… oke tapi saya tidak menemukan tiket termurah buat ke Bangkok. Jadi saya pilih dari Jakarta langsung ke Kamboja, Pheno Phen, namun pilihannya semua jadwal pesawat transit ke Singapura. (Oh baiklah, hello boring country)

Berhubung solo traveling, soal booking pesawat sampai hostel dan lain-lain saya harus atur sendiri tanpa bantuan atau diskusi bareng travel mate, jadi kali ini saya cuma bisa mengandalkan kartu debit ATM saja. Maklumlah, memang sengaja nggak pakai kartu kredit. Semua beres lewat debit ATM,… fuiiiiihh. Termasuk tiket pulangnya yang saya beli via nusatrip.com karena cuma situs ini yang jual tiket dengan rupiah, sementara maskapai penerbangan memakai kurs Dollar yang tidak bisa dengan debit ATM.

Oya sebenarnya saya nggak sendirian-sendirian banget sih perginya, karena di Ho Chi Minh City juga bakal ketemu dengan teman-teman traveler yang pernah bareng ke Kepulauan Seribu Jakarta.