Himalaya, Nepal, story, Traveling

Kenapa Himalaya? Sebuah Alasan Khusus Memilih Destinasi Liburan

Ada sebuah obrolan absurd. Di penghujung perjalanan saya ke Himalaya kemarin. Putus asa (agak lebay padahal gak segitu banget perasaannya), jadwal pulang ketunda karena pesawat kami nggak bisa terbang dengan alasan “cuaca buruk”, menyebabkan saya nginep 2 malam lagi di Lukla.

Habis mandi dan keramas tentunya, melepas penat setelah sedari pagi (pukul 06.30) di bandara, dalam ketidakpastian menunggu flight sekitar 5 jam dan ternyata dikabari gagal terbang (lagi) untuk kedua kalinya, . Kami angkat bagasi. Nenteng lagi 6-13 kg backpack yang supergede itu 😂.

Pasrah, jelas. Saya juga jadi berfikir. Tuhan, kok waktu berangkat mudah, pulangnya agak terhambat, semacam Tuhan lagi bilang “jangan pulang dulu” atau saya dikasih teguran. Menilik dalam lagi, ohya solat saya bolong-bolong., magrib terlewat, biasanya nggak pernah menjamak, lalu jadi menjamak. Selagi ada air seharusnya berwudhu dengan air, tapi karena merasa tak tahan dingin saya ganti tayamum. Apakah saya begitu menggampangkan?

“Haduh, lagi banyak-banyak berdoa nih, biar bisa pulang,” kata Kobo Chan waktu buka pintu.

“Doa? Solat aja enggak..,” kata saya cuek, bodo kalo dianya marah (abis jarang lihat dia solat😂)

“Eh jangan salah, gw solat, tapi sehari 3 kali, dijamak,” balesnya..

Habis itu saya diam dan mikir saya juga gitu, selama 2 pekan ada beberapa solat yang ketinggalan. Apalagi pas saya kena AMS, seketika ketiduran mau pingsan. Lalu Zuhur dan Ashar bablasss.

Banyak yang dipikirin waktu agendanya harus pulang malah stuck di Lukla. Ngapain coba? Akhirnya baca buku ke ruang tengah dekat perapian, terus kalo nggak makan ya di kamar tidur. Di Lukla saya dapet sinyal lumayan kenceng, disaat itulah what’sApp dari kantor, email kerjaan mulai masuk bertubi-tubi. Termasuk omelan-omelan karena cuti saya melebihi yang diijinin.

“Chan, SP 1 tuh prosedurnya gimana sih? Tanya saya sambil selimutan.

“Ya kayak diomongin aja, cuma dipanggil terus dikasih peringatan. Kenapa lo?, Tanya Kobo Chan diujung sana.

“Engga… (Nggak terus ngadu ngomong kalo abis dikasih SP 1),” bales saya..

Lalu entah kenapa saya malah nanya hal lain. Ya dasar orangnya random kan, nggak pernah ngerencanain kalo ngobrol nanyain apa, sama halnya kalo wawancara narsum mengalir aja, tanpa buat daftar pertanyaan.

“Eh gw nanya dong. Menurut lo apa benang merah dari perjalanan ke EBC, ke Himalaya?” Tanya saya (masih dari balik selimut, karena kedinginan, suhunya di Lukla masih sekitar 1 derajat celcius).

“Oh ternyata fisik nggak sekuat dulu ya. Ini lho, sudah kesini.. tabungan nggak habis begitu aja tapi dipakai buat perjalanan kesini,” jawab Kobo Chan

“Sesimpel itu doang nih,? Tanya saya sedikit mendelik.

Yaampun saya inget ini lagi ngobrol ceritanya, tapi nggak saling liat muka. Selimutan di kamar. Sepanjang jalan mau ke kaki Everest dingin brrbbrrr

“Ya tadinya kan mau ke India, budget nyampe kesana, terus ganti mau ke Cina. Eh searching baca tulisan orang jadi tertarik ke Nepal, yaudah.. tadinya city tour aja, eh malah mau sampai ke basecamp Annapurna. Tapi malah jadi ke Everest biar nggak nanggung,” Sambung Kobo Chan lagi.. (yang alesan ini sudah pernah diceritain ke saya sebelumnya).

“Nah lo kenapa Himalaya,” balik nanya dia

“Karena gw suka gunung,” singkat jawab haha.. lagian sudah pernah saya jelasin juga ke dia, masa diulang. (Panjang… bukan sekedar karena suka gunung atau mau naklukin dan ngejadiin ini the best of the best pendakian).

Namun akhirnya saya ngomong gini… meluapkan isi pikiran soal perjalanan ke Himalaya.

“Gw kan lagi baca buku ya, bukunya Jalaludin Rumi. Jadi salah satu nya ada kata-kata di buku. Saya lanjut bilang kurang lebih seperti yang di buku..

Di dunia ini ada satu hal yang tak boleh dilupakan. Jika kau lupa banyak hal, tapi masih ingat satu hal tersebut, maka tidak ada yang perlu kau khawatirkan. Namun jika kau mengerjakan banyak hal, tapi lupa satu hal tersebut, berarti engkau dianggap tidak mengerjakan apapun. Demikian sejatinya manusia datang ke dunia ini untuk mengerjakan tugas tertentu.. dari buku Fihi Ma Fihi – Jalaludin Rumi.

“lah nggak ada yang nyuruh ke Himalaya kok, nggak kesini juga nggak apa-apa,” kata saya.. 😂 serius banget ya

Cuma intinya saat itu jadi inget, saya orang yang penasaran sama Kaki Everest seperti apa lalu nekad pergi.. akhirnya mendapati jawaban dari Allah seperti ini.. saya malah beberapa kali ninggalin solat dan semacam lagi ditegur tapi lewat cara lain. Entah itu tegurannya termasuk pesawat yang delay karena gangguan cuaca.

Tahu dan sadar itu tapinya sampai sekarang rasanya tidak menyesal sudah nekad pernah pergi. Bahkan ngorbanin uang tabungan cukup banyak. Rasanya puas. Paling gak penasaran sudah terjawab.

Mungkin saya terlalu serius. Perjalanan, yang proses bagi setiap orang itu berbeda-beda, ada hujan, badai, terkena terik matahari, sampai ibaratnya yang terkecil pun dihempasan angin. Traveling itu personal. Tapi alasannya paling tidak mencakup karena kamu suka destinasi itu. Bukan sesimpel alesannya Kobo Chan ke Himalaya, saya agaknya terlalu mendalam.

Advertisements
LIFE

I’m Stuck On You – Writer’s Block, Tips Mengatasinya

Sebagai penulis, kamu pasti pernah mengalami kondisi stuck! I’m stuck, tidak ada ide, rasanya buntu, ah itu belum seberapa dibanding kebuntuan hubungan aku sama kamu *lah kok curcol😅

Mungkin tips berikut bisa mengatasi? Saya menuliskannya di blog, soalnya kadang diri sendiri pun yang sering menghadapi kebuntuan ide justru lupa harus berbuat apa. Tips-nya dimulai dari pencegahan dan kalau sudah terlanjur, solusinya..

(1) NOTES di Ponsel Kamu, Itu Harta Karun Ide, percaya?

Adakalanya kamu banyak ide, tapi saatnya gak tepat nih. Pas jogging, lagi shower time, lagi nyetir, lagi BAB (😂 lah sapa tau aja kan), .. jangan jadi lewat begitu saja, TULISLAH SELALU IDE-IDE ITU DI NOTES KAMU KAPAN PUN DAN DIMANA PUN setelah aktivitas tadi.

Kalau belum biasa pasti nanti terbiasa. Dikeseharian saya yang liputan sana sini, ketemu banyak orang, ngobrol ngalor-ngidul sama banyak orang dan melihat banyak hal, sering kali ide begitu saja keluar dan mengalir seperti aliran sungai deras. CONTOH : saat pulang traveling atau saat masih diperjalanannya saya ketik di NOTES HP ide-ide itu. Apa saja yang terbesit. Nggak tahu nanti kapan akan terpakai.

(2) Sebenarnya terjawab sudah. Tips kedua di poin pertama, hehe. BANYAK BERTEMU ORANG, BANYAK NGOBROL, BANYAK SHARING, BANYAK MENGALAMI, BANYAK MEMPERHATIKAN SEKITAR (bisa termasuk di dalamnya memperhatikan tren apa di social media, dengan memperhatikan timeline).

Makanya kalau habis wawancara dan ngobrol sama nara sumber semua input itu bisa jadi bahan tulisan. Ya kalau jawaban nara sumber bagus, tulisan biasanya akan jadi bagus. Kadang tergantung gimana pancingan pertanyaan kamu. Cuma kembali lagi nara sumbernya pelit info, malas berkomentar, tidak pintar menjelaskan, atau apa?

(3) KADANG IDENYA DARI GALERI FOTO KAMU

Saya sering banget nih, tiba-tiba dapet ide nulis hanya karena melihat hasil potretan iseng. Misalnya, saya sempet motret Yak lagi makan rumput saat perjalanan dari Debuche ke Thabuche di Himalaya, Nepal. Inget banget kiri kanan depan belakang saya pemandangan gunung es, terus ada hewan Yak lagi nyari rumput buat makan. Dan, sedihnya di ketinggian hampir 5.000 mdpl itu rumputnya sedikit.

Saya jadi terbesit ide, “duh Yak, kamu hewan eksotik banget.. dan kamu itu unik cuma ada di daerah pegunungan daerah Himalaya Tibet,”… kebetulan fotonya bagus, hanya menggunakan iPhone, saat itu langitnya biru, matahari cerah (padahal angin kenceng gila), udaranya minus 5 derajat 😂🙏🏻.

(4) TAKE A BREAK, Tidur, mainan dulu sama kucing atau Ngemil?

Kalau tips sebelumnya itu lebih pada ide konten. Tips yang satu ini lebih mengatasi bila sudah terlanjur. Kadang kalau sudah buntu ya cuma perlu istirahat aja. Minum kopi atau nge-teh dulu sana. Mainan sama si miauuu dulu, atau bisa tidur dulu pulihkan pikiran yang mungkin memang capek.

Kadang mesti dicari tahu juga sebabnya apa kamu bisa “buntu ide”. Karena kurang bahan tulisan atau karena Hayati lelah 😂💪🏻. Jadi jangan maksain diri buat mikir kalau ternyata lelah ya. Take a break.

(5) Baca, Baca, dan Baca

Kamu bisa nulis karena salah satunya banyak baca. Hmm dan menurutku penulis itu sudah seharusnya juga suka baca. Minimal baca What’sApp gebetan atau orang yang juga naksir kamu 😂. Karena membaca ada input, stimulasi kata-kata baru, diksi baru.

Baca apapun, bahkan kalau lagi buntu pun, ya minimal baca doa ya supaya dapet inspirasi nulis hahaha. Oke singkat saja tips saya, mungkin ada yang mau menambahkan????

JAVA - Indonesia, Liputan, MALANG - Indonesia, story, The Journey, Traveling

Trekking Santai Ke Coban Tengah, Malang – Jawa Timur

Naik jeep keliling Kota Malang, menyaksikan matahari terbit di Gunung Bromo. Saya juga sempat mencoba lagi bagaimana sensasi off road dan trekking ke Coban Tengah bareng teman-teman media Desember 2017 silam.

Perjalanan yang baru sempat saya tulis ini sebenarnya kurang data, kurang foto dan wawancara. Jadi jangan berharap ulasan saya lengkap dan jangan tanya juga gimana cara kesana ya.. hehehe. Sebagai undangan mediatrip dari Kalbe Farma, saya hanya mencoba untuk lebih menikmati perjalanan dan tidak kebanyakan memotret.

Soalnya selama ini menjadi media ketika dinas luar kota selalu terlalu sibuk wawancara sana sini, dan ngikutin konferensi pers. Berhubung ini media trip yang tidak ada embel-embel buat berita alias hanya murni diajak jalan-jalan dan makan saja ya saya nurut dong 😂.

img_4018
pintu masuk ke Coban Tengah, dari sini dimulailah trekking santainya

Kaget juga, diajak ke Coban Tengah, siang hampir sore sehingga pulangnya pas gelap sampai adzan magrib bergema. Di hutan saat itu minim sekali lampu, kondisi jalan cukup berlumpur karena memang khusus untuk off road.

Coban Tengah terletak di atas wisata Coban Rondo yang sudah lebih dulu terkenal. Sementara jalan menuju Coban Tengah sejalan dengan Coban Rondo, keduanya dikelola Perhutani. Kiri kanan jalan akan ditemui pohon pinus tinggi. Saat melewati hutan tanpa jalan beraspal alias licin tanah basah dengan jeep sekitar 1-3 Km Kamu akan sampai di gerbang bertuliskan Coban, kurang lebih sekitar 500 meter ada pertigaan, rambunya akan jelas memberi tahu arah ke Coban Tengah.

img_4016
off road, lagi di dalam jeep

Tentunya kesini harus dengan tour guide atau menyewa tour operator yang sekaligus sewa jeep dari awal Kamu sampai di Bandara atau Stasiun Kereta di Kota Malang. Biasanya satu paket harganya, dengan jumlah rombongan tertentu.

Yang saya lihat selama perjalanan, ada villa yang bisa disewa, cukup banyak. Tapi agaknya cukup terpencil lokasinya, meski saat di jeep saya bisa lihat ada beberapa tukang jualan bakso keliling dengan motor. Tapi soal makanan saya sama rombongan tidak khawatir, soalnya pihak Kalbe Farma sudah request sama tour operator juga soal restoran tempat kami makan dan camilan selama di perjalanan.

Setelah sampai pintu gerbang Coban Tengah, langsung disitulah dimulainya trekking santai. Ohya sebisa mungkin pakai sepatu trekking atau sandal gunung, karena jalanan licin dan naik turun. Saya bilang ini cukup ringan karena tidak terlalu jauh, trekking kurang dari satu jam saja. Tapi justru menurut saya disitu letak kesederhanaan tempat wisata Coban Tengah ini.

img_4015
off road yang menegangkan

Yang tidak biasa trekking pasti bisa melewatinya. Ada pemandangan indah alam yang apa adanya tidak diubah atau direkayasa. Ada aliran air sungai, gemericiknya dan hawa dingin masih cukup bisa ditoleransi, masih sekitar 20-an derajat di sore hari. Tidak banyak foto dan disini tak saya unggah, soalnya biar kamu penasaran dan coba sendiri. Bagus dilihat mata tapi di foto terlihat biasa. Namun menurut saya tidak rugi ke Coban Tengah, hitung-hitung saya waktu itu latihan trekking sebelum ke Himalaya. Jadi seneng-seneng aja.