Kuliner Halal di Ubud Bali, Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku VS Warung Mek Juwel

Berkuliner ria di Ubud, tentu nggak boleh kelewatan makan Nasi Campur Bali. Kalau buatku, belum SAH ke Ubud deh pokoknya tanpa mampir nyobain Nasi Campur Bali di dua warung makan berikut ini!

Kita patut bersyukur hidup di Indonesia. Kulinernya tuh dari Sabang ke Merauke unik semua. Allah Maha Baik mengilhami manusia dengan segudang daya pikir buat meramu bumbu rempah itu ke dalam masakan yang sehari-hari dinikmati di meja makan.

Nasi campur Bali kaya rempah salah satunya, hmmm aku tuh ke Bali berkali-kali nyobain nasi campur Bali tapi ya memang beda tiap warung makan rasanya. Tapi boleh dibilang dua warung makan berikut patut banget buat jadi pilihan kuliner kalo ke Ubud.

Terutama buat muslim seperti aku yang lagi cari kuliner halal, no pork. Nah dua nasi campur Bali berikut the best di banding lainnya jadi aku review:

1. Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku

Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku

Alamat:

Jl. Raya Kedewatan No.18, Kedewatan, Kecamatan Ubud

Harga: -/+ Rp28.000

Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku sudah cukup terkenal dan punya beberapa cabang. Kelebihannya karena ada 3 cabang jadi bisa ada alternatif sesuai lokasi terdekat. Di Ubud yang buka sejak pukul 07.00 pagi atau cabang lain di Seminyak dan Denpasar buka jam 08.00.

Dari segi lokasi yang di Ubud strategis banget di pinggir jalan, untuk parkir mobil bisa melipir di seberang warungnya. Kapasitas restoran cukup besar 50 tamu cukup kalau nggak social distancing dan bisa pesan lewat ojek online, tapi lebih afdol makan di tempat. Sudah ada pramusajinya yang berseragam hijau, menunya yang dijual memang hanya nasi campur. Tersedia aneka camilan jajanan, kue, sama kerupuk di sini.

Soal rasa menurutku terbilang oke, porsinya banyak, campuran nasi dengan lauk beraneka rupa khas nasi campur Bali di sini ada potongan ayam berbumbu, jeroan ati ampela, kulit ayam yang crispy, terus sayur lawar kacang panjang, kacang tanah, sate lilit yang terasa bumbu ketumbarnya serta potongan cabai rawit merah sebagai sambalnya. Pedasnya pas, buat yang kurang suka pedas masih bisa ditoleril. Cuma sayur lawar di Nasi Ayam Ibu Mangku semestinya bisa lebih berbumbu lagi.

Versi aku nilainya 8 buat Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku karena pas makan di sini tuh sudah tersistem baik. Suasana restoran juga oke, bersih, menerapkan protokol kesehatan dan selama PPKM nggak padat sama sekali. Soal kehalalan karena nggak ada menu B2 sama sekali halal sih buatku. Kalau label halal MUI aku belum cek.

2. Warung Mek Juwel

Nasi Ayam di Warung Mek Juwel

Alamat:

Jl. Melati, Sayan, Kecamatan Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali 80571

Harga: -/+ Rp28.000

Warung Mek Juwel terbilang baru naik daun, karena baru terkenal setelah banyak yang merekomendasikannya di Instagram. Tapi sebenernya Warung Mek Juwel sudah ada lama banget dari tahun 1980. Namun mereka baru ada satu cabang dan lokasinya terletak agak menyempil dari jalan raya. Kamu bisa menggunakan Google Maps dengan mudah. Lokasi dari parkir harus jalan sekitar 100 meter turun ke bawah terus melewati persawahan Ubud dan naik tangga rumah pemiliknya.

Soal rasa aku bisa bilang, kaya rempah banget. Sampai aku mikir, pemiliknya punya kebun kecombrang dan rempah apa ya kok nggak pelit bumbu gitu? Kalau bahasa kita bumbu Nasi Campur Bali di Warung Mek Juwel (WMJ) tuh medok banget deh. Pas nyoba lawar kacang panjangnya tuh kecombrangnya berasa banget.

Terus yang membuatku penasaran, ada aroma semacam smoked atau diasapi gitu daging ayamnya. Jadi pas makan berasa khas diasap yang nggak ada di nasi campur Bali lainnya. Duh bumbu medoknya juga ada di ati ampela, kulit ayam, kentang sama kacang tanahnya.

Aku bisa kasih nilai 9 deh buat nasi campur Bali di sini. Kekuranganya menurutku, makan di Warung Mek Juwel cuma karena kebersihan tempatnya yang harus jadi perhatian. Belum tersistem operasionalnya seperti Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku yang punya banyak pegawai dengan seragam. Warung Mem Juwel Masih keluarga aja yang melayani.

Terus Ada banyak doggie, meski aku suka mereka. Tapi agak risih pas makan mereka di sekitar kita kayak laper juga. Kalau dibilang halal, halal sih tapi di sana mereka juga jual kerupuk babi. Pas aku tanya ke bapak yang jualin, itu saudaranya yang buat. Terus pas aku mau nanya hal lainnya si bapak lagi repot melayani pembeli.

2 Comments Add yours

  1. bersapedahan says:

    salah satu pertimbangan kalau nyari makan di Bali adalah halal tidaknya.
    btw … saya belum pernah makan nasi campur Bali 😁

    1. Wah mesti coba Om, di Jakarta ada lho yang enak.. di Grand Indonesia ada namanya Taliwang Bali itu enak bgt.. 👍

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s