Cowok dalam Dunia Romansa Dewasa yang Perlu Kamu Tahu

Hai… postingan kali ini pasti bakal bikin cowok-cowok kesel karena rahasianya mau aku bongkar. Katakanlah sebuah love life lesson tentang mengenal tipe cowok dalam romansa dewasa, harusnya aku pakai kata pria tapi rasanya nggak tepat juga semua cowok dibilang pria.. oh ya tulisannya bold ya dewasa. BTW buat kalian yang kenal aku jangan baper sama postingan ku ini.. Semua ditulis secara general aja, tidak semata-mata sebagai pengalaman pribadi atau pengalaman teman dan tidak bertujuan untuk menyinggung siapapun. World peace✌🏻

(1) Brengsek

Aku kasih tahu pahit-pahitnya dulu cerita dari pengalaman temen-temen aku dan pribadi. Jadi menurut temen-temen ku yang cowok yang pernah aku curhatin, jenis cowok di dunia ini hanyalah dua, mereka brengsek atau brengsek banget 😂… Kebayang kan? Berarti nggak ada yang baik dong? (Ada kok yang baik) cuma… Sebaik-baiknya pasti ujungnya terasa kedatangannya itu membuang banyak waktumu, ya kamu belajar walau kalau akhirnya kamu sadar dia nggak cocok buat kamu dan akhirnya nggak milih kamu buat jadi teman hidup.

Walau dasarnya baik, cowok itu milih sejak awal. Biasanya untuk mereka yang sudah pengalaman, saat PDKT pasti punya beberapa pilihan. Percaya, kamu itu bukan cuma 1 pilihan. Dia nggak cuma PDKT ke kamu aja, tapi bisa jadi 2-5 perempuan. Kenapa? Karena mau cari yang sreg, nyaman, sekiranya seumur hidup sampai tua berdua bakal bosan nggak? Pas lagi traveling bareng asik nggak?

Akhirnya mereka deketin nggak cuma satu aja, tapi beberapa. Biasanya nanti akhirnya yang paling sreg di hati itulah yang mereka pilih. Kamu bakal dibanding-bandingin, dari segi beauty, brain, sampai latar belakang kamu. Tapi percaya deh sama Allah, hati kan yang punya Allah. Jangan nggak pede kalo kalah fisik atau pekerjaan biasa aja. Keputusan terakhir itu biasanya bukan karena faktor fisik, tapi memang pilihan hati sreg sama yang mana. Jangan sedih kalau nggak dipilih, bisa jadi kamu diselametin Allah karena mau dikasih yang lebih baik dari dia.

Nah kamu harus curiga dari awal kalo ketemu cowok yang pinter banget cara PDKT ke kamu dan gampang banget bikin kamu jadi suka. Bisa jadi itu tipe yang brengsek. Biasanya dia gampang ngelucu, karena tahu perempuan itu suka banget cowok humoris. Tapi catatan lagi nggak harus disamaratakan. Nah terus perhatiin walau ya kamu di chat pagi siang malam belum tentu dia nggak punya gebetan lain. Sebagai perempuan aku juga mencari tahu biasanya, dia lagi deketin siapa juga nih? Lihat aja dari cara dia di social media jejak-jejaknya. Kasih likes, komen ke wanita lain nggak?

Hmmm, kok begini ya 😂.. sedih sih ya kalo ketemunya yang brengsek. Makanya coba perhatiin dari wajah, deteksi sejak dini siapa yang kamu baru kenal itu? Makanya aku bakal pilih pria dari ketulusannya sih, walau wajah biasa tapi suka senyum dan itu tulus aku langsung iyain deh. Apalagi kalo pinter, asik nyambung diajak ngobrol, semoga begitu jodoh aku.

(2) To The Point

Menurutku sih nggak semua cowok punya strategi memiliki banyak gebetan untuk menemukan yang terbaik. Biasanya cowok yang parasnya biasa-biasa tapi lumayan aja, nggak sedetail dan seribet itu. Aku pernah kok punya pengalaman pribadi ketemu tipe yang to the point, tujuannya memang mau nikah, mau serius. Jadi to the point baru kenal, chating-an, ngajak ketemu, mau main ke rumah kenal ortu kita. Terus ngajak nikah. Yesss, ada kok yang segampang itu, aku pernah ngalamin sendiri.

Dia nggak terlalu melihat seberapa cantik kita, standart aja. Punya pekerjaan yang setara dia, sepantaran, status sosial juga mirip-mirip. Nggak ribet, nah ini, balik lagi ke kita nanggepinnya. Pas ketemu tipe cowok macam ini pas lagi nggak siap nikah, yasudah nggak klop dong. Dia mau cepet nikah, kitanya masih mau pengenalan dulu lama. Nggak jodoh. Saran ku jarang-jarang ada cowok tipe ini, kalau orangnya kamu lihat baik, lumayan, pekerjaan sudah settle. Jangan ditolak mungkin nggak akan ketemu lagi.

Beda kasus kalau kamu ketemu sama si To The Point dan sudah coba menjalani tapi ada beberapa hal yang nggak sreg. Jangan dipaksakan juga. Percaya, nanti ada pangeran yang memang diperuntukan buat kamu yang hubungan kamu sama dia nggak kan terasa berat untuk dijalani.

(3) Misterius

Kita udah temenan lama nih. Tahu apa-apa soal kamu deh pokoknya kan kenal dari zaman awal kerja bareng. Tiap kali kamu nge-post dia hampir selalu kasih likes.. ( ya belum tentu kalo kasih likes terus dia suka sih), stories kamu juga dilihat terus haha rajin banget kamu ngecek ratusan orang yang lihat stories?, ..dia nge-DM kamu sering banget. FYI aku punya sahabat cowok yang nge-DM trs kok. . Cek lagi deh, jangan suka GR dulu… walau sudah becanda-becandaan. Karena kalau pas ngobrol mentok nggak naik level relationship-nya.

Lah iya, next level kan harusnya ketemu dong. Ngajak jalan, ngajak nonton, atau nawarin bantuan apa gitu. Pokoknya kalau cowok sudah suka sama kita mah bakal berjuang deketin kita. Mau nganterin pulang, main ke rumah. Eh tapi belum pengalaman deketin cewek kayaknya atau sebenarnya nggak gitu suka baru tertarik aja? Yah.. padahal udah dikasih lampu hijau nih. Belum juga ngajak nge-date, yaudah jangan berharap-harap ya kamu! Mungkin sebenernya dia nggak suka kamu, cuma mau temenan aja.

(4) Secret Admire

Dia cuma stalking-stalking, nge-like postingan dan komen IG kamu. Mantau terus IG stories atau twit-an kamu. Waduh bahaya! Biasanya cewek langsung malah khawatir sama cowok tipe begini. Ngeri aja. Plisss sebenarnya ga bagus memberi kecemasan dengan teror likes beruntun gitu lho. Biasanya kamu yang merasa lihat foto profilnya nggak suka langsung nge-block, walau terkesan kejam. Biasanya langsung nggak suka. Biasanya justru malah terkesan ganggu karena bukan tipe.

Saran ku. Jangan diambil pusing . Tinggal block aja kalau ganggu. Kan udah dewasa. Jangan suka ngambek kalau di block. Mestinya berfikir. Cara-cara elegan dan berkesan buat ngedeketin orang yang disuka. Kan padahal bisa ya dia baca kalau kamu nggak suka dengan mengabaikan DM, nggak balas komen balik.. beda cerita kalau kamu balas DM dan komen balik.

Apa ya? Aku nggak gitu paham juga kenapa bisa ada tipe yang ini. Bisa jadi pemalu, nggak berani, nggak pengalaman deketin, nggak tahu harus gimana. Kalau kamunya juga naksir sih pdkt-in aja balik, hehehehe.

(5) Tipe Ngeyel Banget

Cowok memang yang memilih duluan, tapi keputusannya juga di kita para perempuan. Tapi ada nih yang ngeyel banget, dari awal kita bilang temenan aja atau dari awal ada sinyal dia PDKT kita jutekin aja karena bukan tipe kita. Tapi.. tetep masih ada lho yang suka ngeyel 😂. Kita nggak baca whatsapp dia, dia nanya komen di postingan kita juga nggak bales, itu kan sudah dikasih tanda kita nggak merespon, tapi dia tetep usaha.

Kalau orangnya ada di lingkungan kita kerja jadinya nggak nyaman, kalau hanya ketemu di pergaulan aja sih masih mending. Akhirnya kamu harus memilih, kalah sama kengeyelan dia atau tetap sama hati kamu yang keukeh punya dambaan sosok lain. Ada pepatah bilang “cinta karena terbiasa”, betul juga tapi nggak harus diikuti kalau kamu nya ternyata nyoba tapi justru malah akan nyakitin karena memang bukan tipe kamu kan lebih baik diminimalisir perasaan bersalah macam itu. Tanya hati kamu yang terdalam aja, baiknya gimana.

(6) Maju Mundur

Mirip undur-undur, satwa yang jalannya mundur mungkin ya? Jadi walau ini dunia orang dewasa, tetep aja ada manusia-manusia kekanak-kanakan tidak tahu cara bersikap. Biasanya pengaruh pendidikan di keluarga, apakah latar belakangnya anak paling bontot? Jadi biasa dimanja. Soalnya beda lho, aku pernah ketemu cowok anak pertama yang cenderung lebih punya jiwa kepemimpinan.

Maju mundur ini ditandai dengan PDKT yang mungkin awal-awalnya aja rajin, terus berkurang intensitasnya. Tanda-tanda nggak tegas mulai kelihatan kalau buat janji nggak bisa dipercaya. Kalau ketemu yang begini mending kitanya sebagai perempuan yang harus balik tegas.

Jangan terlalu diambil hati. Bahkan cuekin aja kalau orangnya datang pergi sesuka hati. Modalnya cuma kita harus tegas, sejak awal kalau ada tanda-tanda moody begini mending ditinggalin, kalau tiba-tiba chatting cuekin. Karena polanya bakal sama, hubungan kamu nggak maju-maju. Mending sibuk hal lain untuk hal berkualitas. Jadi waktu mu nggak habis terbuang. Let say, 1 bulan sudah cukup buat nge-test kalau orang yang lagi ngedeketin kamu bukan undur-undur.

3 Comments Add yours

  1. Bang Harlen says:

    Wahhh wahh wahhh… sebagai cowok aku no komen aja deh mbak.. Hhhehe

    1. 😂😂😂😂

      1. Bang Harlen says:

        Eh dia malah ketawakkk… Hhhahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s