Cerita di Malaysia, Dadakan Hunting Foto Instagenic

Jalan-jalan random sehari semalam di Kuala Lumpur setelah kelar liputan berakhir dengan cerita yang nggak terduga dan kepingin banget aku tulis di blog. Kenapa? Jarang-jarang lho aku bisa dapet temen yang easy going terus punya spirit sama pikiran sama kalo jalan-jalan tuh wajib punya foto instagramable. Ala ala OOTD gitu ceritanya πŸ˜‚

Bareng partner liputan kali itu, Galuh dari Antara News selain kami habiskan waktu untuk kulineran malam di kawasan Petaling Steet alias China Town, besoknya tanpa direncana kami balik lagi ke Petaling Street cuma karena ada kios lucu yang background bangunannya bagus buat dapetin foto Instagramable.

β€œBagus tuh kalo foto di situ, cuma malem sih ya,” kata Galuh sambil nunjuk bangunan tinggi tempat kami beli oleh-oleh tadi..

β€œIya, kalo siang terang bagus tuh,” bales aku singkat.. (dalem hati iya udah malem sih, ga bisa deh hunting-hunting foto)

Suasana malam bangunan yang aku jadikan latar foto Instagenic

Mbak-mbak humas dari agency yang di hire Black Shark untuk memboyong wartawan ke Kuala Lumpur juga mengiyakan. Namun memang kami bertiga nggak bisa apa-apa, hari sudah malam dan waktunya balik ke hotel. Jadi kelar sudah sepertinya kesempatan buat hunting-hunting foto Instagenic πŸ˜‚πŸ˜‚.. ngarep aja sama tembok Dy…. kwkwkwk

Eh tapi besok paginya, serombongan punya waktu bebas buat menjelajahi Kuala Lumpur sekitar 3 jam sehabis sarapan. Tapi sebagian besar termasuk aku dan Galuh ikutan pergi ke Menara Petronas πŸ˜‚. Dengan pesan Grab patungan gitu. Aku sama sekali nggak tertarik buat pamer foto di IG kalo itu di depan Petronas sih kwkwkw, sama halnya dengan Galuh. Mainstream abis!! Kita butuh ide cemerlang dalam dunia Instagram di mana feed kalian bisa kelihatan keren.

Akhirnya nyeletuk deh Galuh….

β€œKita ke tempat kemarin aja yuk,” sebutnya pas baru semenit lima menit di Petronas.

β€œYuk, sekalian ajak mbak dari Bisnis Indonesia kan dia mau nyari oleh-oleh,” bales ku ngomporin.. ah pokoknya udah klop banget deh satu visi sama Galuh akunya. Aku pun ngomporin lagi mbak dari Bisnis Indonesia buat ikutan, pokoknya suggest biar dia ikut karena lokasinya juga merupakan kios tempat kita beli oleh-oleh murah. Daripada cuss beli di bandara kan.. terjadilah kun fayakun kami naik grab mobil bertiga menuju lokasi bangunan yang Instagramable itu tepat di depan plang tulisan Petaling Street.

Ini foto saat belum diedit, sebenernya ada oma-oma yang mau lewat tapi karena ambil frame cukup luas kita bisa cut

Waktunya mepet, eh ternyata KL macet lampu merahnya lama bangetssss πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.. tapi masih keburu. Sampai di lokasi kira-kira jam 11.00 siang, tepat 1 jam sebelum check out hotel. Duh, aku tuh wanti-wanti buat on time sampai Sheraton Hotel jam 12.00 kurang 10 menit. Jangan sampai telat check out terus kena denda soalnya mesti naik lift ke lantai 30 dan turunin koper terus bergegas ke bandara.

Sesampainya di lokasi nggak buang waktu kita gantian buat ambil foto dan jangan salah, fotografernya mesti ada di tengah jalan tepatnya di seberang, sementara yang di foto ada di jalur pedestrian tempat orang lalu lalang jalan. So, cukup banyak gangguan untuk menghasilkan foto bagus di sini.

Mobil pun lalu lalang, tapi beruntungnya aku punya partner yang jepretnya berkali-kali jadi ada lah satu yang the best. Kamu bisa cek, suasana malam, gangguan mobil lalu lalang dan gimana background aslinya bahwa bangunannya agak miring. Whatever lah ya yang penting aku dapet konten, kenang-kenangan foto Instagramable saat jalan-jalan random sehari semalam di KL.

Foto setelah diedit, ya lumayan kan oma-oma bisa di cut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s