Manisnya Gudeg, Semanis Kenangan Mama dengan Kota Jogja

Mama ku suka sekali makan gudeg, bahkan karena asli dari Jogya Mama juga pintar memasaknya. Tidak jarang saat moment khusus Mama membuatkan kami gudeg untuk sekeluarga. Resepnya dari racikan rahasia Mama sendiri, hasil eksperimen  dari berkali-kali membuat gudeg.

Gudeg kesukaan buatan Mama ku ini agak modern, karena dimasak menggunakan presto. Iya betulan presto, alat masak dari baja yang biasanya digunakan untuk masak daging supaya empuk sampai bagian tulang. Jadi jangan bayangkan cara masak tradisional yang masih dengan tungku dan kayu bakar yang membuat asap mengepul-ngepul  di dalam ruangan dapur.

foto by Omiyago


Meski bukan dengan cara masak lama, Gudeg Presto buatan Mama buatku tetap istimewa. Mama bilang, kalau buat gudeg daging buah nangka yang dipakai harus nangka muda. Satu kilogram nangka dibuat dengan campuran daging setengah kilogram. Campuran dagingnya bisa ayam atau sapi dari bagian yang dekat tulang iga.

Nah, disinilah istimewanya gudeg buatan Mama. Karena menggunakan presto, tulang daging yang dimasak tidak perlu dipisah langsung dicampur nangka berikut bumbu-bumbunya yang telah ditumis terlebih dahulu. Tulang ayam maupun iga bisa ikut dimakandan tercampur dengan gudeg.

Kalau makan gudeg, krecek nggak boleh ketinggalan dong. Mama ku membuatkan krecek dalam masakan terpisah dari gudeg. Biasanya krecek diberi tambahan cabai rawit merahpedas yang utuh dimasak bersama kerupuk kulit dan kacang tolo. Bisa dibayangingimana pedasnya? Biasanya kuahnya pun menjadi kemerahan. Sementara si gudeg yang menjadi makanan utamanya didominasi cita rasa manis legit berkat santan.

foto by Omiyago

Membuat gudeg itu terbilang cukup merepotkan. Walaupun Mama bilang itu membuat hatinya senang, memasak untuk makan sekeluarga. Makanya pas di Hari Ibu nanti aku kepingin banget kasih mama kado spesial Gudeg, makanan kesukaannya ini. Mama nggak perlu repot buat Gudeg dengan belanja dulu, memotong nangka dan dagingnya, sampai susah payah meracik bumbunya.

Aku ingin spesial di Hari Ibu nanti Mama bisa makan makanan kesukaannya ini tanpa susah payah. Seperti waktu aku beliin gudeg kaleng khas Jogja yang ada di OMIYAGO. Tentunya orang-orang sudah familiar dengan gudeg kaleng dong? Walau dikemas dalam kaleng tapi tanpa pengawet, jadi aman banget dikonsumsi. Sekarang juga ada lho gudeg kemasan kaleng yang tokonya juga buka di Jakarta, salah satunya Gudeg Kaleng Bu Tjitro.

Hmmm, tapi tetep aja karena kesibukan aku lebih sering nggak sempat buat ke tokonya langsung. Makanya waktu tahu di http://omiyago.com  bisa pesan makanan Nusantara apa aja lewat online, aku langsung nggak pikir panjang lagi. Soal harga juga sudah nggak pikir lagi, kan enak bisa diantar langsung ke rumah dan packaging-nya pun bagus. Jadilah aku pesan di OMIYAGO. Buka website http://www.omiyago.com eh ternyata nggak hanya satu pilihan gudeg aja disini. Ada beberapa gudeg kemasan kaleng lainnya dengan variasi rasa, seperti gudeg mercon, bahkan ada gudeg vegetarian. Langsung rasanya hatiku cocok sama OMIYAGO buat kasih Mama ku surprise di Hari Ibu nanti. Pastinya seketika di Hari Ibu nanti, Mama ku akan terkenang dengan manisnya gudeg dan kenangan akan Kota Jogja.

Advertisements

9 thoughts on “Manisnya Gudeg, Semanis Kenangan Mama dengan Kota Jogja

  1. Aduuh jadi kangen makan gudeg. Rumahku di jogja deket sama gudeg Yu djum di daerah barek. Sekarang pindah ke Jakarta belom pernah makan gudeg disini meski ada embel2 jogja. Gatau sih, lebih nikmat makan langsung di Jogja aja. Hehehe

    1. Iya, cuma kalau lagi kangen makan gudeg dan mau praktis jadinya suka beli aja dan baru tahu tahun lalu kalau ada gudeg kaleng. Eh rasanya mirip sama yang di Jogja, yasudah kalo kangen beli πŸ™‚

  2. saya belum pernah makan gudeg sama sekali, penasaran banget rasanya kayak apa… malah saya baru tau juga ada yg kemasan kaleng. kalau mau makan gudeg ga mesti jauh2 ke Yogja ya, tinggal pesan online aja XD

  3. gimana sih enaknya menikmati makan gudeg , aku udh tnggal di yogya hampir 10 tahun ga bsa cara menikmati makan gudeg yogya ? tapi kota yogya selalu menjadi kenangan manis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s