NEPAL TRIP (5) – Monjo to Debuche, Batal Trekking Bareng Bule Spanyol Baper

Katanya, traveling itu bisa buat kita makin mengenal diri, makin tahu apa yang dimau, berani bersosialisasi, membuka cakrawala baru, bikin kita lebih membumi, dan punya pola pikir lebih luas. Alhamdulilah terima kasih dengan segala kisah traveling yang sejak 2013 lampau hingga sekarang menjejak ditahap ini.

Sudah sampai mana daya jelajahku ya masih disini-sini aja, karena memang sempat berfikir di dalam negeri, jalan-jalan di Indonesia aja sudah bagus banget kenapa harus jalan keluar? Menurutku bukan berarti kalau traveling ke luar negeri terus gak cinta Indonesia juga, ini soal pilihan aja kok, apa yang dipingin!

Dan kali ini aku pilih Nepal memang khusus karena ada pegunungan Himalaya disana. Jauh-jauh hari karena empat bulan lalu sempet belum fix jadi pergi ke Nepal, ternyata partner trekking ku cari travelmate lain di dunia maya, sebut saja partner naik gunung ku kali ini di sini namanya Kobo Chan (karena menurut ku potongan rambutnya mengingatkan sama tokoh kartun Jepang Kobo Chan πŸ˜‚βœŒπŸ»).

img_5321
tempat pemeriksaan, bayar trekking permit untuk Sagarmatha Zone

Lalu saat akunya udah fix jadi pergi ke Nepal, Kobo Chan mengadu .. kalau saat aku masih galau pergi atau gak dia cari partner dan ada satu orang Spanyol yang tanggal perginya sama dengan kami. Mereka sudah saling berbalas email dan kelihatannya si bule Spanyol ini memang serius sekali mau bareng!

β€œPartner gw nggak jadi bareng nih. Gw nggak mau trekking sendiri, bareng ya, ketemu di Giri desa setelah Lukla,” kira-kira begitu terjemahan kata-katanya di email..

Dua bulan, sebulan, hingga selang seminguan sebelum kepergian ke Nepal Si Bule Spanyol masih kontakan sama Kobo Chan dan karena itu kami juga jadi bisa menggali informasi lebih banyak soal trekking ke Everest Base Camp (EBC). Dengan pertanyaan apakah kami akan ambil asuransi untuk trekking ke EBC? Bagaimana dengan jadwal pesawat ke Lukla, beli online atau langsung? Atau bagaimana cara mengatasi bila kami kena Acute mountain sickness (AMS) alias penyakit ketinggian?… berkat Antonio, si bule Spanyol, kami tidak bingung lagi dan ini semakin memantapkan persiapan untuk trekking ke EBC.

img_5519
Pemandangan dari Namche menuju Tengboche

Dua hari pertama saat sudah ada di Kathmandu, belum ada kontak langsung ke Antonio, walau aku ingat dia memberikan nomor WhatsApp. Rasanya seperti kurang niat dari kami nya ya? πŸ˜‚πŸ™πŸ» Lalu saat baru akan terbang ke Lukla besoknya baru deh aku nanya Kobo Chan.

β€œEh si Antonio apa kabarnya ya, dia nginep di hotel mana sih di Thamel?,” tanya ku via texting

β€œKayaknya si Antonio bakalan on the spot deh nginep dimana,” balasnya..

Karena masih ingin santai-santai me time di Thamel dengan kulineran dan belanja aku pun sengaja untuk memang tidak menghubungi Antonio. Biarlah sama-sama me time. Barulah di bandara beberapa jam sebelum penerbangan ke Lukla aku coba WhatsApp Antonio dan ternyata cepat dia balas.

img_5514
Salju di Namche

β€œHi Antonio, i’m Dyah, Chandra friend… from Indonesia.. we will arrived at Lukla maybe at 8.30 am,

Now we waiting for flight 7.45 am,

Just wait there πŸ™‚,” tulis ku di pesan WhatsApp.

β€œHi, how are u?

….

it’s cool… ,”

bla bla bla aku lupa dia nulis apa saja, tapi antusias banget lah dia..

Kemudian Antonio juga menginformasikan lokasi dia nunggu, dia bilang di Alpine Lodge, desa Giri.. 30 menit hingga 1 jam dari Lukla,”

Dia juga kasih foto selfie, lagi pakai kaca mata gitu dan slayer merah dengan jaket warna cokelat.

Oke,” jawab ku…

img_5317
baru sampai Desa Monjo jam 4 sore, bagus ya dari jauh pemandangannya

THEN…. Entah sebab apa… entah angin apa, entah bagaimana bisa. Kami berdua nggak ada yang inget sama Antonio setelah ngerasain naik pesawat cihuy ke bandara extreme, turun pesawat yang diinget mau pipis dulu, packing ulang tas, terus trekking ngelewatin lodge, rumah penduduk, dan bayar trekking permit nggak jauh dari Lukla.

ANEH menurut ku. Nggak satupun dari kami ingat Antonio. Mungkin karena takjub banget sama atmosfer desa? Atau gimana nggak ngerti deh. Bener-bener baru ngeh janjian sama Antonio saat liat plang petunjuk jalan pemberitahuan kalau desa Phakding jaraknya 1 jam lagi, Namche 6 jam lagi. Baru inget, saya nyeletuk.

β€œLah Antonio, kan janjian sama Antonio, kelewat dong?… zZzzZzzz

Ngerasa agak bersalah, aku coba nge-WhatsApp, tapi koneksi internet nggak ada. Data tidak berfungsi. Padahal paket roaming aku masih ada 1 hari lagi. Masih ngerasa nggak enak. Karena Antonio pastinya nunggu. Pesan ku sudah pasti tidak terkirim. Kami jalan lagi sampai akhirnya makan siang dan sampai Monjo sekitar pukul 4 sore.

img_5532
di Everest Base Camp trek, akan menemukan banyak jembatan seperti ini

Disela makan aku masih berguman bingung, kok bisa lupa Antonio. Sampai besoknya ya sudahlah memang lupa tidak disengajai. Bahkan masih merasa bersalah sebenarnya ketika sampai di Namche. Ngomong deh ke Kobo Chan…

β€œSi Antonio waktu itu dikasih tahu gak sih, kalau rencana kita mau nginep di Himalayan Lodge,? Tanya ku..

β€œHmm, enggak kayaknya,”… balesnya nggak yakin. Lupa πŸ˜‚πŸ™πŸ»

Ya sudah… cuek lah habis itu… walau kadang kepikiran. Pas makan, mikir gimana kalau Antonio nungguin, kan dia mesti nyampe sini juga, kemaleman apa gimana… PADAHAL kenal deket juga nggak tapi saya mikirin. Dia kan sudah dewasa bisa memutuskan keadaan terbaik seperti apa baiknya. Btw Si Antonio berumur 33 tahun, dia memperkenalkan jati diri dan pengalamannya sepedahan keliling beberapa negara gitu melalui email.

img_5516
anak-anak Nepal, di Desa Namche

Terus Antonio juga cerita (Kobo Chan yang nyeritain ulang obrolannya di email) sebelum ke EBC dia juga dari India, ke Taj Mahal dan dia ngabisin waktu 2 bulan liburan ke beberapa negara selain India dan Nepal. Kebayang kan betapa jauh perjalanan dan perbekalan dia buat itu. Bahkan dia cerita buat hemat uang pakai purify water, … air mahal banget (1 U$D – 3,5 U$D di desa dekat EBC) di Nepal listrik juga mahal soalnya. Belajar dari dia kami ikutan mau hemat gitu.

Oke Antonio, maafin ya, kami bener nggak sengaja.. lucunya! Gak sadar kami ngobrol sama seorang bule di perapian sebelum tidur saat di Namche, dia juga dari Spanyol, bilang abis dari India, terus sekarang ini 2 bulan liburan gitu. Kenapa 2 bulan? Karena dia kerja setiap hari, gak libur, gak seperti kami yang Sabtu dan Minggu dapet libur tiap pekan.

Sebelum tidur Kobo Chan nanya gitu,

β€œEh mungkin nggak sih, si bule Spanyol yang ngobrol sama kita tadi itu si Antonio,” katanya agak sambil mikir keheranan..

β€œHmm, kayaknya gak mungkin, mukanya beda, yang di foto pakai kaca mata sih, tapi dia dari Spanyol juga ya, mungkin aja,” balas ku…

img_5327
Perjalanan dari Desa Monjo ke Namche

Then ngantuk, si Antonio untungnya nggak masuk ke alam mimpi aku.. tau-tau pagi, Namche berubah jadi bersalju… mungkin terlalu exited jadi lupa soal Antonio lagi.. sampai makan malamnya.. ketemu sama si Spanyol lagi di perapian dan makan sebelahan. Tapi kali ini pandangannya natap kami agak aneh curiga gitu. Aku sih santai aja orang nggak kenal nggak deket juga.

Desa Namche kami lewati, trekking lanjut ke Tengboche dengan ada sedikit hujan salju di perjalanan. Cukup jauh kali ini trekking hampir 6-7 jam. Sampailah kami di Debuche, desa setelah Tengboche. Menginap di sebuah lodge yang namanya unik, Rivendell, salah satu asrama di film HP.

Ternyata satu lodge sama si bule Spanyol. Kaget juga, bener-bener ruang dia disebelah kamar. Dingin lebih menusuk di Debuche, baru sampai aku lihat toilet dan menemukan airnya hampir jadi es πŸ˜‚. Beku, nggak kuat ber-wudhu, nyerah aku tayamum.

Dari dalam kamar yang punya jendela dan bisa melihat pemandangan depan gunung es dan halaman lodge aku juga ikut merhatiin Kobo Chan lagi ngobrol sama si bule Spanyol. Dalam hati mikir, ngobrolin apa ya kok kayak serius… haha..

Habis beres barang bawaan, nggak lama Kobo Chan masuk dan tiba-tiba mengadu..

β€œDy, bener tau ternyata itu si Antonio, njirrr… baper banget dia,…” sahutnya tiba-tiba

β€œHah, masa… tau dari mana,? Tanya ku penasaran…

β€œIya tadi dia yang bilang,

img_5630
cerah, matahari terik namun udara anginnya dingin

Gak tau tiba-tiba ada yang mangil nama,

Kaget aja ada yang tahu nama, Chan…

Terus dia ngomong gini masa,

..”Chan… kalau ngga mau bareng bilang aja dari awal,”… aduan Kobo Chan sembari niruin gimana si bule nyampeinnya..

β€œLah,… hahaha, masa..,” heran ku

β€œBaper banget si bule..,” bales Kobo Chan lagi

β€œYaudah nti coba nti tak samperin dan bilang kalau hp ga ada sinyal, ini juga nggak disengaja,” bales ku lagi

Whattt… kata ku dalem hati. Memang kelihatan sih, si Antonio seperti nahan kesel, mau marah gimana gitu, tapi nggak bisa, lah kita dan dia bukan siapa-siapa, deket juga nggak kan… hahaha baper!

img_5536
ini di Desa Tengboche, dekat dari situ ada Wihara

Akhirnya aku nggak ngomong apa-apa sama Antonio, udah sibuk kedinginan, ngangetin diri, akhirnya nyamperin juga nggak, abis udah males… haha cuekin aja lah, kata aku ke Kobo Chan … β€œNamanya orang dewasa harusnya nggak bersikap gitu,… hahaha

β€œLagian ada hikmahnya juga gak bareng dia, kan bule jalannya cepet,” bales Kobo Chan lagi πŸ˜‚βœŒπŸ»…. bener juga kata ku dalam hati.

Serasa jodoh sama si Antonio, saat mau trekking dari Dingboche ke Tabuche kita juga ketemu. Then, pas perjalanan pulang dan ke Namche lagi dia nginep di lodge yang sama lagi, dengan waktu pertama kami ketemu. Cuma aku sibuk ngurusin re-schedule tiket pulang. Dalem hati baper baper nih bule πŸ˜‚πŸ™πŸ».

7 Comments Add yours

  1. kunu says:

    Hahhaha bisa gitu akhirnya ketemuu πŸ˜…πŸ˜… kyaknya dia udah berharap banyak bareng sm kalian πŸ˜‚πŸ˜‚

    1. Iya, krn mmg trekking sendiri itu ga enak bgt, mati gaya deh… πŸ˜‚

  2. kayuhanpedal says:

    lucu bacanya. trekking kan biasanya bawa ransel. kenapa juga ada yg bawa perasaan ? hihihi.

    1. Bawa ransel soalnya berat, jd bawa perasaan aja πŸ˜‚

  3. bersapedahan says:

    kalo antonio baper … maklum kali ya … dia mungkin sudah ngarep ngarep … πŸ™‚

    1. Kan udh dewasa Om, 33thn ngambek πŸ˜‚πŸ˜œ

  4. Andrio says:

    Jadi inget dulu waktu baca bukunya Titik Nol. Nepal, bagus yak. πŸ™‚ have a safe trip!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s