Backpacker · culinary · Food · Indonesia · JAVA - Indonesia · Kuliner · story · The Journey · Traveling

Icip-Icip 7 Kuliner Asik di Dieng

Agenda jalan-jalan tanpa meng-eksplore kuliner setempat, kurang afdol rasanya. Lagi pula siapa sih yang tidak suka makan? Ayo tunjuk tangan. Terlebih kalau lagi traveling pastinya kamu ingin sesuatu yang berbeda untuk dimakan kan. Berhenti dulu diet-nya, makan apa saja yang kamu suka!

Nah, waktu ke Dieng kemarin saya mencoba beberapa kuliner khas di Dieng. Ini dia, tujuh kuliner asik di Daratan Tinggi Dieng. Check this out!

Mie Ongklok 

DSCN9889
Judulnya MIe Ongklok dalam kegelapan, hehehe isinya ada mie, potongan tahu, dan kuah mie yang lengket, serta sate ayam 3 tusuk saja.

Mie ongklok ini bisa harganya murah meriah, cukup Rp. 12 ribu saja satu mangkoknya. Seperti apa sih mie nya? Satu porsi mie ongklok cukup mini bagi saya, cuma buat icip-icip selagi laper dan banyak banget makanan di stand yang ingin dicoba.

Iya waktu Dieng Culture Festifal 2016 kemarin di pinggir lokasi ada aja tukang jualan makanan seru semacam street food. Berhubung lapar mata cobain deh beberapa. Jadi beruntung juga kalau porsi mie ongklok ini tak terlalu banyak.

Menurut penduduk asli penjual mie ongklok. Mie ongklok yang asli itu harganya rata-rata hanya Rp. 12 ribu dan jumlah satenya pasti 5, itu pun harusnya sate sapi bukan sate ayam seperti yang sempat saya cobain.

Mie ongklok juga sebenarnya berasal dari Wonosobo, jaraknya 1 jam dari Dieng. Cukup dekat dan kalau ingin mie ongklok yang asli bisa mencari di kota Wonosobo. Itu wajib banget, karena saya pun belum merasakan betul mie ongklok yang asli.

Kalau kamu perhatikan, kuah mie ongklok itu kan agak berlendir ya? nah itu karena ada campura tepung kanji, sehingga agak kental. Dengan tambahan bumbu kacang dari satenya kamu juga bakal merasakan perpaduan rasa kuah mie dengan bumbu kacang. Gado-gado rasanya.

kentang goreng dieng

Kentang Goreng 

Beda dari kentang goreng yang suka kita beli di restoran cepat saji, kentang goreng di Dieng itu ukurannya lumayan besar. Potongannya pun beda, begitu juga rasanya.

Dipadankan bersama saus cabai ketika memakannya, dicocol sama seperti kalau makan kentang goreng biasa. Selain saus cabai, kadang kamu juga dikasih pilihan bubuk cabai dengan rasa balado, jagung bakar atau BBQ. Sesuai selera aja pesannya dan seporsi kentang goreng yang baru dimasak itu harganya cuma Rp. 5 ribu.

Selama Dieng Culture Festival hampir di setiap jalan akan mudah ditemui kentang goreng khas Dieng ini. Harus coba dan enak dimakan hangat-hangat. Apalagi kalau cuaca dingin dan itu malam hari, sambil nonton acara Jazz Di Atas Awan, buat cemilan seru juga lho. Ibu saya kalau ke Dieng juga pasti beli kentang berkilo-kilo, haha maklum nyokap-nyokap kan gitu.

DSCN9983
Manisan Carica ini seger banget, kalau mau buat sendiri juga bisa tinggal beli buahnya saja.

Manisan Carica

Sebenarnya sudah pernah ke Dieng tahun 2013 sama keluarga dan ibu saya sering banget bolak-balik ke Dieng terus pasti beli buah carica, yang diolah menjadi manisan carica. Di Dieng banyak banget toko yang menjual carica kemasan.

Carica sendiri dibuat dari semacam pepaya mini. Bibit tanaman pepaya yang kalau ditanam di Dieng jadi menciut atau berukuran mini. Pohon-nya sendiri dan daun-nya adalah pepaya, cuma buah yang dihasilkan jadi mikro.

Kalau sudah matang, carica seperti pepaya juga. Buahnya akan kekuningan, nah ini kemudian diolah oleh penduduk setempat di Dieng sebagai manisan carica.

foto (32)
Nasi Megono yang saya cobain waktu di Dieng

Nasi Megono

Orang Indonesia belum makan nasi, belum makan namanya. Nah, di Dieng ada Nasi Megono yang bisa kamu cobain. Asal nasi megono juga dari Wonosobo, ya karena wilayah Dieng terkenal sebagai destinasi wisata dan banyak dikunjungi, warung nasi megono pun bisa ditemukan disini.

Pertama kali tanya ke ibu penjual, dia bilang itu nasi yang dicampur dengan sayuran urap. Langsung mikir sepertinya tak berselera, soalnya ibu syaa juga suka buat di rumah.. Hehehe wong Jowo, tapi setelah melihat dan mencobanya enak kok ternyata.

Saya ketagihan, tapi sudah kenyang. Jadi niat untuk nambah diurungkan. Lagi pula masih ada waktu sampai malam dan besok paginya buat beli cemilan. Sisahkan ruang di rongga perut. Kata Rasullulah SAW nggak baik juga kalau terlalu kenyang kan?

DSCN9908
Kalau lagi ada event besar seperti Dieng Culture Fesival (DCF) ada banyak mbok-mbok yang tiba-tiba jualan sate ayam 🙂

Sate Ayam Lontong

Sebenarnya sate ayam lontong itu bukan kuliner asli Dieng, menurut penduduk sekitar. Tapi karena ada event Dieng Culture Festival jadi banyak pedagang sate ayam lontong bertebaran dimana-mana.

Ini mirip sate ayam yang ada di Jogja, kalau saya lagi mampir ke Jogja kalau lagi mampir ke stasiun dekat Maliobboro itu. Bedanya di Jogja sate ayamnya lebih manis dengan kecap yang lebih banyak dan lebih gosong dipanggangnya. Saya lebih suka yang ada di Jogja. Rasa manisnya nggak nanggung dan entah bagaimana pokoknya beda.

Harga sate lontong di Dieng cukup murah. Rp. 10 ribu saja, ada satenya 6 dan lontong 1 yang cukup buat pengganjal perut di pagi hari. Jangan lupa minta sama mbok-mbok penjualnya untuk menambahkan irisan cabai rawit dan bawang merah supaya rasanya lebih segap.

temoe kemul di Dieng
Tempe/Tau Kemul atau jaket enak kalau hangat

Tempe atau Tahu Kemul A la Dieng

Tempe atau tahu jaket itu sudah biasa, kan di rumah juga suka buat. Tapi ini beda lho yang ada di Dieng, namanya tempe atau tahu kemul. Antara besar tempe dan tepungnya lebih banyak tepungnya dan melebar ke samping.

Dicampur juga dengan irisan daun bawang di adonan tepungnya, tempe kemul jadi makin enak dengan aroma bawang. Bisa dibayangkan bagaimana kalau dimakan saat masih hangat ditambah cabai rawit biar ada sensasi pedas.

Cuma cuaca di Dieng yang dingin minta ampun itu, sangat jarang bisa nemuin tempe atau tahu kemul yang masih hangat. Yang ada saya malah keras banget gigitnya, beku sama cuaca. Kalau bisa tungguin si abang jualan selesai menggoreng, baru deh bisa kamu dapetin tempe atau tahu kemul yang hangat 🙂

DSCN9884
Purwaceng, ada yang original dan dicampur susu.

Purwaceng 

Nah yang satu ini berupa minuman herbal khas dari Dieng, Purwaceng. Termasuk tanaman langka yang ada di Dieng, purwaceng mirip seperti jamu dan khasiatnya memang…. buat stamina.

Purwaceng ada yang rasa original dan dicampur dengan susu. Kalau say asuka yang dicampur dengan susu jadi tidak terlalu jamu banget. Harga segelas lumayan Rp. 12 ribu dan ketika mau beli buat oleh-oleh ukuran kecil tidak sampai 50 gram cukup fantastis untuk sebuah bubuk herbal, Rp. 75 ribu, karena itu tak jadi beli.

Tapi memang khasiat dan kelangkaan nya yang membuat purwaceng ini begitu lumayan harganya. Karena waktu di museum Dieng saya lihat tanaman ini hanya ada di Dieng dan kategorinya langka.

Advertisements

8 thoughts on “Icip-Icip 7 Kuliner Asik di Dieng

  1. Huaa tempe kemuul. Saya pernah KP disana sebulan, tiap hari sarapannya dengan tempe kemul plus soto sapi keliling yang adanya cuma pagi aja…. mantab banget disantap bersama dinginnya dieng 🙂

    1. Ayo cobain ke Dieng, lihat kompleks Candi Arjuna tahun dpn, hehehe kalau sekarang lagi dipugar dan direstorasi. Habis itu bisa mampir ke Jogja juga pakai bus bayar 15-25 ribu saja jarak tempuh hanya 1 sampai 2 jam dari Dieng.

  2. Sigh, masih belum kesampaian makan Mie Ongklok.

    Ngomong-ngomong, di Sikunir ada kentang yang ukurannya lebih kecil, ditusuk macam sate membentu bakso. Digreong dadakan juga, gurih-gurih nyoi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s