Indonesia · KALIMANTAN - Indonesia · story · The Journey · Traveling

Drama Liburan Naik Pesawat Lion Group

Niat liburan itu kan buat having fun! nah kalau ternyata jadi bad mood gara-gara masalah maskapai penerbangan yang delay delay (gw nulis diulang karena ini maskapai hobi banget buat delay).

Belum lagi delay yang  bisa berakibat ketinggalan pesawat karena tak ada pemberitahuan, bagasi yang buat was was serta keribetan lainnya. Gw cuma mau bilang supaya kalian harus pertimbangkan untuk naik maskapai penerbangan yang  terpercaya jadwal berikut pelayanannya.

Mungkin sudah banyak review tentang delay delay yang kerap terjadi kalau naik pesawat Lion. Sudah jadi keseharian nampaknya. Kalau lagi tugas liputan, gw hampir nggak pernah kedapetan naik Lion sih. Tapi pernah tiga kali dan itu pun sekali gw ditinggal pesawat ke Surabaya, padahal belum boarding. Tadinya gw yang sangat jarang naik Lion masih berpikiran positif pun akhirnya mengalami sendiri dan itu buat liburan nggak nyaman di awal.

Sudah diingetin sama temen-temen trip gw sebelumnya supaya jangan naik Lion Air atau Wings Air yang merupakan satu group perusahaan itu. Tapi kan ya, di hari H saat akan beli tiket Garuda yang sudah diincar ternyata sudah naik harganya. Kalah banyak, gw harus nambah 1 juta kalau tetep mau beli tiket Garuda buat PP ke Bandara Kalimaru, Berau. Yaudah gw ngalah, kan lumayan 1 juta bisa buat beli oleh-oleh kan….

foto (23)

Dua minggu sebelumnya gw sengaja baru beli tiket pesawat karena nunggu persetujuan cuti. Gw pikir masih aman ya naik Lion sama Wings Air, karena terakhir kali ke Pontianak di bulan Februari 2016 nggak ada delay. Waktu dinas luar ke Poso bulan November 2015 dengan pesawat Lion dan Wings Air juga tak ada masalah.

Tetep tuh, ketika issued tiket ke panitia meet and trip, gw yang pilih penerbangan Lion di-cenginnn dong via obrolan group whatsapp, “Mudah-mudahan nggak delay aja,”.. bla bla… hahaha tapi gw masih positif thinking aja saat itu…

Tapi sehari sebelum keberangkatan gw, tanggal 12 Mei 2016. Ketiban sial banget rasanya, sore sehabis nyelesain deadline berita-berita buat cuti, ada sms yang masuk. Memberi tahu kalau pesawat gw yang besok pagi seharusnya pukul 5 diundur keberangkatannya menjadi pukul 6 pagi. Ah nggak apa-apa kata gw dalem hati, malah bisa bangun agak nyantai.

Masalahnya bukan itu, tapi jadwal pesawat yang seharusnya terintergrasi dengan penerbangan selanjutnya dari Balikpapan ke Berau itu tidak juga diubah. Pihak Lion hanya mengubah jadwal pesawat dari Jakarta ke Balikpapan yang tiba sekitar pukul 10.00, tapi tidak ikut merevisi keberangkatan saya dari Balikpapan ke Berau. Aduhhh, gila, gw belum tiba di Balikpapan, tapi pesawat lanjutan nggak diubah jadwalnya juga ke waktu ideal sampai di bandara. Apa jadinya kalau ketinggalan pesawat? rugi lah kalau diminta beli tiket lagi.

Nggak mau itu terjadi mulailah ketidaknyamanan itu terjadi. CS Lion sulit dihubungi, mungkin karena banyak yang menanyakan perihal delay tadi. Yang buat gw tambah kesel saat itu jawaban dari pihak CS Lion yang… ah serius nggak cerdas banget menangani complain. Banyak nggak ngerti dengan apa yang gw minta. “Ubah jadwal pesawat lanjutan saya ke Berau, karena Lion belum merubahnya padahal gw beli yang connected dan soalnya sudah cek in online sebelumnya,”. Akhirnya setelah 3 kali nelpon CS yang berbeda, barulah gw diberitahu kalau pesawat lanjutan sudah diubah. Hufffttttt

Tarik nafas dulu,,… ahh sebel! padahal malam itu harus beresin packing-an dan cek ini itu, tapi jadi nggak bisa tenang gara-gara delay pesawat. Pihak Lion cuma bisa bilang maaf telah membuat tidak nyaman. Kata gw dalem hati “aduh, kalo nggak kepaksa nggak mau naik Lion mapun Wings lagi deh,”. Mereka yang menjawab hanya seorang CS yang menurut gw juga sudah kena omel banyak orang, sudahlah Pam jangan marah-marah, itu nggak ngubah apapun!

Kirain udah selesai nih, bisa tenang cek in di bandara pagi besoknya? ah belum aja…. di depan loket setelah antri 4 orang gw dibilang suruh ke loket khusus CS. Alaamakkkk apa lagi nih? Deg-deg-an, nggak santai, si petugas nyoba nge-print tiket gw ternyata. SETELAH NUNGGU 15 MENIT. BAYANGIN 15 MENIT!!! FYI ternyata Indah sama Detta juga mengalami serupa yang gw alami. Duh! Lion.

Drama maskapai Lion belum selesai lho, pas pulang balik ke Jakarta, beberapa dari teman trip gw juga dapet sms delay. Nah jadi bingung juga, secara jam keberangkatan kami dan pesawat sama, cuma memang kami beli di tiket agen berbeda.

foto (24)
Kloter 4 yang karena delay delay naik Lion…. ah tapi seakan lupa punya problem sama delay, tetep mau foto di transit bandara Balikpapan.

Hufff,… kali ini ternyata pesawat kami nggak delay, pantesan kok gw nggak di sms kalo delay, tapi Aqied sama Agnes di email… Dan justru yang ANEH BANGET!!!!!!!!!! (capslock gede). Petugas bandara maskapai Wings Air ngeburu-buru kita masuk pesawat, padahal belum waktunya boarding dan take off. Yaaammpun.. untungnya gw dan berdua teman yang satu pesawat bareng, Agnes sama Aqied nyampe lebih cepat sekitar 30 menit.

Masih gw inget kejadian itu, kita lagi milih-milih sarung yang warnanya ngegemesin semua. Huhuhuhu, terus si mbak petugas bandara neriakin kita buat cepet masuk pesawat, ihhhh sebel banget kan.

Gw, Aqied, Agnes sampe bingung pas udah duduk di pesawat, karena jam-nya masih lama buat boarding. Yaampun ganggu banget sih Wings Air. (Ngesot-ngesot jalan ke pesawat, kayaknya ya memang agak nggak rela ninggalin Derawan buat balik ke Jakarta). Terus kami sampai di Bandara Sepinggan juga kecepetan ternyata. Haduh drama banget deh naik Lion sama Wings Air.

Menurut gw ini belum seberapa, setelah delay delay yang gw alami sendiri naik pesawat Lion dan Wings makin tertarik aja gw sama berita jelek soal pelayanan lion group. Iya, terakhir gw baca ada penumpang yang protes karena bagasinya ditinggal saat memilih terbang dengan Wings Air. Alasannya karena bagasi harus dikurangi dan ini demi keselamatan penumpang.

What the hell,…. apapun alasannya menurut gw maskapai Lion dan Wings seharusnya bisa sejak awal membatasi bagasi per penumpang supaya tidak melebihi bagasi. Bukan dengan meninggalkan bagasi penumpang, gimana coba kalau kamu yang mengalami. Penting barang yang ada di dalam. Rugi waktu, rugi pikiran dan tenaga menurut gw. Parah sih menejemen Lion Group menurut gw. Belum lagi dulu ada bagasi hilang. Duh!

Advertisements

9 thoughts on “Drama Liburan Naik Pesawat Lion Group

  1. gara gara ini maskapai aku isi pulsa dua kali, demi nelpon CS yang ujung ujungnya kepaksa harus nginep semalam di Balikpapan. evredh lah ini

  2. Sekarang aku ngeri banget kalau terpaksa naik singa merah ini. Ini baru soal jadwal penerbangan sudah kacau balau begini. Bagaimana dengan perawatan pesawatnya ya? Ngeri banget ya…

  3. Saya juga udah kapok naik Lion Air mba, waktu liburan sama teman2 cuma saya yang dapet Lion Air, dan itu cuma dari Jogja ke Jakarta delaynya sampe 5 jam, antara ga enak sama teman2 yang sdh tungguin di SOETA, sama kesel karena Batik Air yang berangkat dengan jam yang sama sudah berangkat duluan, tau gitu kan dari awal pesen Batik Air D’x…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s