Liputan · story · The Journey · Traveling

Kali Kedua, Journey to Pontianak

DSCN7889.JPG
Mendekati senja, dari lantai 3 hotel Aston Pontianak… Kubah masjidnya cukup besar sampai kelihatan dari jauh

“Dyah tanggal 12 Februari kamu liputan sama orang sales ya,” tulis editor gw via Whatsap

“Jangan lupa stok berita dulu, sebelum berangkat,” pesannya lagi

Kali ini perginya sama orang marketing kantor. Karena perginya sama orang marketing kantor, gw juga prepare segala macam hal supaya ringkas dan tidak meribetkan. Seperti nggak bawa koper.

Sales atau divisi marketing, lagi punya acara sama salah satu bank klien-nya. Jadilah mereka bawa reporter buat nulis artikel acara gathering Imlek nasabah prioritasnya. Kali ini dari Jakarta gw berangkat bareng mbak Ira dan mbak Leidy. Alhamdulilah ternyata dua-duanya pembawaannya fleksibel dan profesional, jadi aman banget selama gw di Pontianak nggak seperti kekhawatiran gw sebelumnya kalau pergi diluar sama orang humas eksternal. Humas yang biasanya selalu perhatian, baik hati sejadi-jadinya sama wartawan.

foto (7)
Entah gaya apa ini, di Rumah Radangk yang ada ornamen khas Dayak. Piknik colongan sebelum ke bandara 😀

Perjalanan kali ini ke Pontianak tetap menarik, dibanding dulu kepergian pertama yang acaranya cuma tiga jam, pp pesawat dan nunggu hujan badai 4 jam dan itu cuma di dalem hotel doang ngeliput konsolidasi partai politik. Zaman-zamannya Hatta Rajasa masih jadi Ketua Umum PAN dan dia masih jadi Menteri Koordinator Perekonomian. Tahun 2011, udah lama bangets. Ngoookk 😀

Kali kedua ke Pontianak juga nggak begitu banyak jalan-jalan di kotanya. Acara kantor gw sekaligus tempat menginap di hotel Aston, seharian nggak kemana-mana. Ikutan meeting sebentar, terus tidur-tiduran nonton tv di kamar sebelum acara malamnya. Jadi tugas gw cuma dua, nulis artikel sama jadi fotografer dadakan buat di publish juga di Majalah HighEnd yang masih satu group sama kantor.

ZZzzzzzz dimanfaatin banget gw, whatever walau ini seharusnya kerjaan copywriter bukan reporter, tapi banyak juga kok temen-temen di media lain juga sama begitu bahkan sering banget, gw masih beruntung sangat jarang dan baru sekali ini pergi sama orang marketing.

So, ngapain aja dua hari semalam di Kota Pontianak??

DSCN7881
Ini dia Bubur Pedas, harus coba banget kalo ke Pontianak

Sarapan Pagi, Bubur Pedas yang khas resep warisan Melayu di Pontianak

Landing jam 08.00 pagi, penerbangan hanya satu jam dari Jakarta. Dijemput driver kami jalan menuju Pondok Orange. Kita sarapan Bubur Pedas yang di rekomendasiin sama mas driver. Nah, sekalian banget ini buat bahan artikel gw juga, lumayan dapet stok berita kuliner. Hehehehe 🙂

Ternyata Bubur Pedas disini enak, nyam…nyam… ah murah lagi cuma Rp. 12.000 doang hahahaha. Nggak seperti namanya, Bubur Pedas sama sekali nggak pedas, perlu ditambahin banget sambal kalau mau pedas. Usut punya usut, ternyata yang punya warung makan ini orang asli Jawa lho…pas ngobrol dengan pemiliknya Sugiono, saya nanya-nanya. Wihhh, bubur ini isinya campuran sayuran, dahulu kabarnya merupakan hidangan yang kerap disajikan di kerajaan dan merupakan cerminan budaya yang kental di kerajaan Melayu Deli.

Habis nyobain sedapnya Bubur Pedas buru-buru ke hotel buat chek in, tapi belum jam 12.00 sih… akhirnya sampai sana ngecek kesiapan ballroom buat acara malamnya. Baru kali ini banget dilibatin sama acara kantor, rempong ternyata. Biasanya tinggal dateng acara, liputan, bisa ijin langsung pergi kemana. Kali ini harus stand by, .. sampai diijinin buat ke kamar istirahat.

Malam Acara, Fotografer Dadakan Buat Event dan Hall of Fame

Tim dari Jakarta hanya ada 6 orang, termasuk gw yang bakal nulis artikel dan jadi fotografer dadakan. Beruntung mereka hire gw yang suka motret, coba reporter lain, belum tentu ngerti ambil angle foto. (Pam nggak boleh begitu Pam). Yasudah, cuma berlangsung dari jam 18.00 – 22.00 kan? nikmatin aja. Btw, tamunya pakai baju merah-merah, ala Chinese New Year.

Kelar acara, pamit ke kamar buat istirahat. Hufttt… ngomong-ngomong ya, biasanya kalau liputan bisa bebas ikutan makan buffet sama tamu atau pejabat lain. Kali ini karena acara kantor sendiri dan gw harus sibuk motret-motret, jadi nungguin acara selesai baru makan, hahaha diet.

Paginya, Disko! Jogging di seputaran hotel

Tidur gw malam itu nyenyak, mungkin karena lumayan capek. Udah niat banget dari Jakarta bawa sepatu lari gw, buat jogging pagi. Harus banget itu, kalo ke luar kota atau luar negeri. Touch down peta di aplikasi Nike Running. Jam 6.30 habis subuh, langsung jogging.

Ternyata kesibukan toko-toko sudah mulai menggeliat, pedagang, warga sekitar sudah beberes. Cuma 2 KM tapi itu maksimal banget, buang keringat, biar seger pagi-pagi.

foto (4)

Mampir Sebentar Ke Rumah Radangk

Habis sarapan, kita minta dianterin jalan-jalan seputar Kota Pontianak. Driver terus ngasih tau beberapa tempat, ada rumah peninggalan kerajaan sampai yang harus ngelewatin tol buat sampai sana. Tapi ada sebuah kejadian nggak terduga, pas nganterin salah satu tim ke Bandara, niatnya gw sama mbak Leidy yang jam 13 pesawatnya take off cuma mau chek in aja, supaya nanti kalo balik dari jalan-jalan kita tinggal bawa diri masuk pesawat. Ternyata eh ternyata, ada dua bangku kosong di pesawat jam 11.30, akhirnya kita dipindah ke jadwal pesawat itu.

Beruntungnya ya, sebelumnya udah sempet ke Rumah Radangk dan beli oleh-oleh. Fuiiiihhh, nggak jadi ke Tugu Khatulistiwa. Lebih memilih cepet sampai Jakarta aja, entah kangen rumah juga, besoknya pun ada janji ngolam di Senayan sama temen. By the way Rumah Radangk ini punya banyak pintu yang dihiasi ornamen khas Dayak gitu, jadi foto-foto lucu disini, sambil naik ke lantai dua ada pemandangan hamparan langit, ya lumayan piknik colongan.

DSCN8009
Suasana di pasar oleh-oleh jalan Patimura, Pontianak. Mbak Leidy suka narsis minta fotoin haha 😀

 

Beli Oleh-Oleh Khas Pontianak

Beruntung sempet beli oleh-oleh dulu sebelum ke bandara. Hufffttt, sayang banget jauh-jauh kesini nggak bawa apa-apa. Seperti kebiasaan gw harus beli kain motif khas, buat padanan kebaya. Ahhh, dapet kain lucu sutera dobbi seharga Rp. 80.000 saja. Motifnya lucu dan unik nggak ada di Jakarta.

Terus sekalian beli minuman lidah buaya, yang khas Pontianak, kan disini penghasil lidah buaya terbesar. Enak loh, minuman ini murah pula Rp. 10.000 saja dengan isi 4 gelas. Oleh-oleh khas lain saya nggak tertarik, lagi pula nggak ngambil uang di ATM banyak-banyak. Hehehe (gajian masih lama).

DSCN8010
Suasana tokonya seperti ini, di bagian toko samping juga da oleh-oleh makanan di Jalan Patimura, Pontianak.
Advertisements

4 thoughts on “Kali Kedua, Journey to Pontianak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s