story

Pengalaman Nonton Live Music!

DSCN7064
Elephant Kind waktu manggung di Kota Tua, Jakarta. Pertama kali nonton di Central Park, nggak kenal nggak sengaja.

Dulu, nggak pernah kepikiran buat nonton live music karena cukup lewat pemutar lagu atau youtube aja bisa menikmati lagu atau musisi yang gw suka. Tapi belakangan karena di tempat liputan gw yang lifestyle banget, si penyelenggaranya juga sering ngundang musisi manggung dengan nama-nama ngetop seperti Raisa Andriana, RAN, RIF, Naif bla bla bla gw jadi ketagihan dan menikmati banget ketika dinyanyiin langsung.

Eurofia yang beda! atmosfer dari nonton live music ketika liputan ada event dan saat gw memang menyempatkan datang ke sebuah acara seperti Localfest atau Jazz Goes To Campus (JGTC). Pas acara ngeliput sih nggak pernah desak-desakan, soalnya memang yang datang cuma media. Malah gw mondar mandir, keluar masuk itu venue karena sembari doorstop nara sumber yang adalah bukan si artis yang sedang manggung.

Terus.. terus karena beberapa temen suka jalan, lagi puasa-puasa pertama kalinya banget niatin dateng acara live music yang santai itu karena nge-fans sama Danilla, itu saat bulan puasa Juli 2015 silam. Danilla Riyadi yang akhirnya albumnya full gw dengerin berkat rekomendasi adek gw.

foto 1 (2).JPG
Nonton Danilla di Localfest Grand Indonesia, akhir tahun 2015 lalu. Desek-desekan, telat juga datengnya….

“Nih mbak, lagu-lagunya cocok pas banget buat lo,” kata si adek

Aisshhh, ternyata lagu-lagunya balad bertema orang yang lagi jatuh cinta… zZZzzzzzzz Zzzzzzzzz…..

Gw dengerin di youtube yang live saat Danilla lagi manggung di Java Jazz 2015, langsung sukaaaaa. Ihh, nggak mainstream lirik dan musiknya. Jarang banget ada musisi yang senada sama Danilla, dia pun merilis album indie bukan dari label terkenal. Sama seperti yang dulu dilakuin Maliq D’Essential dan White Shoes And The Couples Company. Kereeeennn lah.

Nah pas nonton langsung Danilla nyanyi di Central Park itu (pas cukup sepi masih bisa dapet nonton paling depan), semakin dan semakin sukalah gw ngikutin dia manggung, kalau itu di Jakarta, kalau itu pas bisa, kalau pas lagi tahu karena diajakin temen dan kalau itu tiketnya masih raisonable ya 🙂

foto 2 (1)
Tiketnya boleh beli di calo karena dadakan, tahun depan semoga bisa nonton JGTC lagi ya…

Makanya kalau ada temen yang ngomporin, Pam ada Danilla… Pam dateng, … terus lagi nggak ada kerjaan dateng deh! Apalagi dikomporin “Ada Payung Teduh juga lho,” ya sudah sekalian.

Kesempatan selanjutnya, dari nungguin Danilla manggung di Central Park (biasanya musisi yang sudah banyak penggemar ditaruh di akhir acara) akhirnya menjadikan sebuah ketidaksengajaan menyukai sebuah grup band belum terkenal terus jadi nyempetin si band indie manggung.

Awalnya sih suka dengan gaya di atas panggung, sambil mainin gitar, rambutnya yang gondrong ala rocker, terlalu atraktif dan eye-catching untuk dilihat. Lalu gw nyeletuk “Eh liat, gitarisnya yang gondrong ganteng juga,” ….. zZZzzzzz

Tapi bukan karena itu juga, lagu-lagunya juga enak didenger kok. Mereka Elephant Kind, asik banget nyanyiinnya. Padahal baru pertama kali nya banget itu lihat mereka nyanyi.

Suatu kali pas Elephant Kind manggung di Kawasan Kota Tua Jakarta, temen-temen gw yang gila hang out Ika, Wendra, Soko, bela-belain dong dateng lagi liat mereka manggung. Bahkan Ika sampe niat nyamperin di backstage buat foto, hahahahha.

DSCN7068.JPG
Abang gondrong, kapan manggung lagi…

Sebenernya Kawasan Kota Tua itu nggak banget buat didatengin pas malam minggu, maaf dan maaf banget yang datang ke sini juga remaja-remaja yang bahkan nggak tahu sama lagu-lagu yang dinyanyiin. Dan dateng cuma dengan slogan “yang penting malem mingguan aja”.

 

Di event yang Kota Tua ini, sembari nonton Elephant Kind manggung ada band indie lainnnya yang juga bagus. Neonomora, si vokalisnya cewe dengan dandanan gothic, monokromatik. Wihhh, banyak lho ternyata musisi yang bagus-bagus, yang nggak mainstream, atau bukan yang biasa kita lihat di televisi.

Dari semua kesempatan nonton live music, yang paling dan paling eurofianya kerasa itu pas di JGTC 2015 kemarin. Dalam sehari gw bisa pindah dari satu stage ke stage lain buat nonton musisi yang berbeda. Bukan cuma itu sih, karena ini event musik jazz yang alirannya sekesukaan gw banget jadi bikin betah. Bisa nonton Lenka, Danilla, Maliq D’ Essential, Indra Lesmana, Dewa Budjana sama Isyana Sarasvati yang sebelumnya gw pikir dia musisi yang lebih nge-pop lagunya tapi ternyata asik juga.

Cuma di acara yang massal macam JGTC kamu harus take venue barisan depan minimal 20 menit sebelum musisinya manggung. Secara jadwal mereka deket-deketan, jadi harus milih juga mau nonton yang mana (nggak bisa semua pingin ditonton). Crowded-nya UI juga buat kamu susah sinyal, jalan ngantri, ke toilet ngantri, makan pun mau beli sesuatu ngantri, hahhaa sekali-kali aja kan nggak tiap hari. Hanya mungkin bagi yang nggak suka keramaian bakalan bete 😀

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s