story

Listening To yang Bisa Bikin Salah Paham

Ada satu kalimat dalam bahasa Inggris yang sering gw denger “Just enjoy the music not the lyrics” hahaha kadang itu gw banget sih. Lirik sering nggak nyambung sama dunia nyata tapi karena musiknya bikin enjoy akhirnya didengerin.

Kalau liat playlist gw kalian pasti kaget, soalnya selera musik belakangan randomness banget. Hahahaha. Mungkin nggak bakal nyangka anak yang kalem begini nyimpen lagu-lagu nge-beat yang berisik. Itu pengaruh lingkungan juga, karena di tempat liputan yang ajib-ajib apalagi kalau itu event di bar pasti lagunya berisik.

Tapi jangan salah, aslinya musik sehari-hari yang gw dengerin lebih ke jenis balad dan beraliran jazz macam lagunya Andien, Maliq D’Essential, Payung Teduh, Danilla Riyadi, sampai Sore dan Efek Rumah Kaca yang liriknya ngena banget, ajaib buat gw, seperti berfilosofi kadang!

Itu seringnya, balad dan jazz. Berhubung saat jogging biar semangat seterusnya gw juga dengerin lagu nge-beat. Selain itu nih, lagu-lagu jatuh cinta juga kebanyakan yang selalu ada di playlist. Soalnya menurut law of attraction ini memengaruhi dan bisa mendatangkan apa yang padahal nggak mau datang dihidup gw dengan lagu-lagu sedih perselingkuhan atau sejenisnya.

Jadilah playlist gw dipenuhi lagu cinta yang indah-indah.. Apakah itu cerita dua insan yang lagi jatuh cinta macam lagu lawas berjudul “Cruisin” yang dinyanyiin Huey Lewis berduet dengan Gwyneth Paltrow (lagu zaman gw masih SMP sih ini tapi ada di playlist iPhone gw). Terus yang paling terakhir banget di deretan lagu artis Indonesia ada cerita lirik orang yang baru jadian di judul lagu “Kau Adalah” dinyanyiin sama Isyana Sarasvati dan Ray dari Ran.

foto 2
Masih karena gw kejebak nonton Live di Jazz Goes to Campus bulan lalu..

Ini sebenernya gw mau cerita apa coba? Hahaha minta digetok banget.. kembali ke judul “Listening to yang Bisa Bikin Salah Paham”, di social media kadang kita suka update musik apa yang lagi didengerin Path atau biasanya BBM, tapi BBM sudah nggak zaman lah ya.

Nah di Path, sebenernya kurang kerjaan juga sih gw update lagi listening apa. . Namanya juga buat refreshing kan social media itu tempat berbagi, so jangan dianggep serius-serius amat sih Pam.

Ketika gw update atau sharing video youtube di socmed macam Path, Facebook, ataupun Line nggak peduli juga sih orang-orang mau nyangkain gw kenapa, sedang mood apa, sebel atau jatuh cinta kah?..

foto

Padahal kebanyakan lagu yang gw dengerin itu ya karena pas lagi makan di sebuah restoran, tau-tau ada yang mainin itu lagu terus kalo suka dan kepingin tahu gw cari di youtube dan langsung download. Ini kejadian waktu lagi liputan di Plaza Indonesia terus pas lagi menikmati sajian makannya ada denting piano dengan lagu yang tak asing di telinga gw, lagu zaman nyokap gw muda, lagunya Be Gees yang “How Deep is Your Love”.

Pernah juga gara-gara niatnya nonton Danilla Riyadi dan Maliq D’Essentisl aja di Jazz Goes to Campus 2015 kemarin, tapi gw malah kejebak juga nonton live music di stage Isyana Sarasvati. “Ihhh ternyata enak juga ya lagu-lagu dia,” biasanya gitu sih.

Selera musik itu bisa menggambarkan kepribadian si pendengarnya, setuju nggak? jadi sebenarnya kalau bisa bikin salah paham tentang lo lagi patah hati atau jatuh cinta itu nggak selalu bisa menggambarkan suasana. Tergantung orangnya, karena ada juga temen yang santai-santai aja dengerin lagu berlirik patah hati di kondisi apapun. So ini seringkali nggak ada kaitannya dengan apa sebenarnya yang sedang terjadi di realita. Di gw gitu, karena tiap hari yang gw dengerin hampir semua lagu yang tentang orang jatuh cinta, sealbum Danilla Riyadi atau Maliq D’Essential. Hahahahaha lagi-lagi namanya juga law of attraction guys!

 

Advertisements

6 thoughts on “Listening To yang Bisa Bikin Salah Paham

  1. hahaha iye abis kadang lagu mengexpresikan sesuatu. Gw juga pengennya ga denger lagu2 negatip tapi kalo dengerin musik di coffee shop lagu sam smith yg “i’m not the only one” kan enak juga yak, akhirnya terjebak jd suka deh trus ngebayangin jadi tuh cewe pasti sakit bgt klo begitu tapi bukan berarti itu lagi dialamin gw (ih jangan sampe ya Allah *getok meja), dengerin lagu cinta bukan berari lagi jatuh cintakan?. klo di playlist gw banyakan lagu jadul dari jaman dulu, kadang ada lagu yang wkt itu “ini lagu gw bangeeeet pas gw jatoh cinta ama si A”, “ih ini lagu gw waktu patah hati ama si B..” ” ih ini lagu wkt sma” hihihi jadi suka ketawa sendokir.

  2. Pam, sudah pernah denger lagunya Frau dan Arireda? Kemarin nonton Konser tentang Rasa-nya Frau dengan pembuka Arireda rasanya masih berasa sampai sekarang. Dengerin lagu “Mesin Penenun Hujan” saat di luar hujan, di sebuah cafe yang tak begitu ramai, ditemani secangkir kopi lokal panas, bengong sendiri, itu nikmat banget. XP. Hahahahahaha… Musikalisasi “Senja Pegunungan”-nya Sitor Situmorang, juga bikin makin pengen punya rumah di Ayak-ayak, terus tinggal di sana, bengong aja sampai mati. XP Hahahahahaha… Sepertinya itu cara mengakhiri cerita hidup dengan bahagia.

    1. Wihhhhhh, lagu-lagunya cetarrrr itu *nggak kenal penyanyinya* haduhhh aku ketinggalan jaman belum update lagi apa yang terbaru musisi-musisi berbakat. Nti aku cari di youtube coba ya Ti…. hahha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s