love · story · The Journey

Bedanya Curhat Sama Cowo’ atau Cewe’

foto (6)

Suatu hari gw pernah kejebak curhat! Nggak tanggung-tanggung juga sih, curhatnya….

Curhat ke Nara Sumber (narsum) gw.., hahahaha! Simpel penyebabnya, gara-gara update-an status BBM (FYI mulai awal tahun 2016 aplikasi BBM gw hapus). Narsum gw yang satu ini agak ajaib memang, pertama dia cowo, usianya seusia bokap gw, terus sekarang masih aktif bekerja di pemerintahan. Dulunya dia sih pernah jadi nara sumber buat hobi tembak-tembakan airsoft gun.

Ajaib lainnya, yang bagi gw seharusnya tidak umum dilakukan orang seusia bokap gw adalah tiap kali gw aktif di Line, BBM, dia komen, ini akhirnya jadi bukaan topik pembicaraan. Hahaha, sebagai seorang yang tau sopan santun gw jawab sekenanya. Tapi jawaban gw selalu tek tok tek tok lagi, hahaha, nggak udah-udah. Yaudahlah ya, akhirnya jadi temen, selayaknya bokap gw juga. Bagusnya itu, punya temen dari rentang usia berbeda itu nambah pengetahuan juga.

Biasanya kalo curhat ke cowo’ gw curhat soal cinta, karena kan gw hadapin juga kaum mereka. Kan mau solusi, mau pendapat, mau tahu pendapat cowo kalau cewe begini begitu? second opinion aja sih, bukan patokan pendapat mereka, tapi hampir selalu bener lhooo pendapatnya.

Sebelum-sebelumnya gw emang lebih suka deket atau ngobrol dan nyaman nyimpen rahasia ke kaum adam. Itu gw perhatiin, dari kuliah sih menurut gw kalo dideket kaum adam rasanya lebih terlindungi. Seperti mereka mau berkorban buat kita gitu. Tapi sejauh ini temen cowo yang deket biasanya mereka yang udah punya pasangan. Jadi aman lah buat gw, nggak akan ada drama salah satu di antara kita berubah dari pertemanan jadi cinta.

Dari dulu, gw juga belajar dimana perbedaan gender laki-laki dan perempuan yang selalu diperdebatkan itu memang benar adanya. Nggak usah ngomongin soal tugas, kewajiban dan kodrat ya, soalnya ranah ini udah nggak bisa di ganggu gugat. Cewe’ kodratnya ya melahirkan, lalu cowo’ kodratnya mencari nafkah. Tapi bukan berarti cewe’ nggak bisa berkarir dan melakukan hal-hal yang seperti para cowo’ lakukan. Begitu pun para cowo’ tetep bisa melakukan hal-hal feminin seperti memasak dan beres-beres rumah kalau memang dia mau.

So, apa hubungannya dengan curhat?

Karakteristik antara cowo’ dan cewe’ dalam hal menilai atau merespon masalah dan situasi itu berbeda. Intisari gw setelah baca buku “Why Men Don’t Listen and Women Can’t Read Maps”. Jelas pria dan wanita itu berbeda. Simpelnya wanita terlalu terbawa perasaan tapi kalau pria itu lebih logis.

Nggak cuma itu, cewe’ lebih ember. Jangan harap rahasia lo aman, hahaha. Ya kalo nggak dicurhatin ke temen lain, bisa jadi dia curhat-curhat ke social media, drama banget kan?

Gw juga cewe sih, tapi agaknya setengahnya lebih berjiwa cowo yang menganalisa pasti logis. Walau ada banyak keterlibatan perasaan, tetep aja dominan hati, insting… hahaha jangan curhat ke gw mending, walau nggak kan juga dibocorin secara anaknya pendiem gini.

Kalo cowo, ya… buat gw sih ini pilihan. Secara cowo itu memang bukan super duper pendengar yang baik. Cuma kalo udah temen baik banget pasti didengerin deh, mau dia capek juga. Nasehat-nasehatnya juga cenderung logis dan mengarah pada solusi. Dia bisa seimbang, nggak nyuudutin lo, juga nggak menyudutkan orang lain. Kadang gw berkesimpulan juga kalau kaum adam ini juga nggak terlalu suka ikut campur urusan orang dibanding urusannya sendiri. InsyaAllah rahasia lo aman.

Pada akhirnya, curhat atau nggak curhat ke siapa pun.. itu resiko ya. Hati bisa lega sih kalo curhat, tapi pilih-pilih juga lo curhat sama orang terpercaya nggak?. Darimana tahu teman kita bukan penghianat? ya, tahu dari gimana dia pas nggak ada kita, apa dia sempet ngejelek-jelekin? (kalo kamunya memang jelek toh! haha) ngebelain kamu? Ini bakal ketahuan ada orang lain lagi yang cerita ke lo tentang teman kita itu. Ya namanya juga manusia tanpa cela, tapi mengumbar aib orang lain? ini uhuhuh makan daging saudara sendiri dan bisa habislah semua pahala buat orang yang kita gunjingkan.

Kalo nggak curhat? ..jangan asal update-update di social media (kadang kalau kesel yah suka asal ketik).  Gw membatasi banget ini. Kecuali memang ada tujuannya. Salah-salah banyak yang salah paham. Gw pernah salah beberapa kali lalu tobat! Itu bahaya banget. Bagi yang di kost-an sendirian, kan masih bisa nelpon nyokap atau bokap. Atau yang paling aman, curhat ke Allah πŸ™‚

 

Advertisements

6 thoughts on “Bedanya Curhat Sama Cowo’ atau Cewe’

  1. iye bahayanye kalo curhat ke cewe yg ember jadi drama bahkan bisa jadi salah paham. Gw pernah dilabrak temen gw katanya gw bocorin cerita dia ttg XXX yang notaben nya ga pernah dia ceritain ke gw klo masalah itu, dia curhat ke yg lebih dewasa klo masalah “itu”, nah temen gw yg dicurhatin dia masalah “itu” cerita2 keorang laen dan bilang kata gw (padahal gw itu biarpun bawel kalo dia biang privasi pasti ga akan gw bocorin ke satu orang pun krn gw bisa dipercaya). asli drama bgt sampe akhirnya gw juga klarifikasi, gw tanyain atu2 yang bilang kata “gw” dan gw make sure ke doi juga bahwa doi ga pernah cerita “itu” ke gw, akhirnya ketawan donk siapa yg bocorin dan alasan kenapa pake nama “gw”. Sumpah itu sedih bgt kan bikin rusak persahabatan juga untung skr dah baik baik aja, cuma jadi ga nyangka aja ama temen gw yang laen yg ngejual nama gw demi kepentingan doi. Saran sih kalo cerita jangan kebanyak orang, ke satu org aja, jadi klo nyebar ketawan siapa yang nyebarin. *drama bgt kan pam…
    gw jdi curcol hahaha abis jadi inget sih…

  2. Iya, emang lebih nyaman temenan atau curhat sama cowok. Netral. Sudut pandangnya bisa lain banget. Enak juga curhat sama cewek dewasa baik usia maupun pemikiran yang logis. Sarannya masuk akal. Masalahnya, sering cewek-cewek itu curhat bukan buat cari solusi, tapi buat cerita dan diberi pembenaran dan persetujuan aja. (Salah satu hal yang bikin aku bingung sama yang namanya cewek). Hehehehe…
    Yang bahaya itu diajakin curhat sama suami orang atau cowok yang lagi galau akut. Apalagi kalo lama-lama jadi intens dan yang curhat jadi bawa perasaan. Urusannya bisa jadi perang dunia ketiga. XP (Hahahahaha… malah curcol).

  3. Abisnya, baca postinganmu ini berasa senasib, sering mengalami hal yang sama. Hwahahahahaha… Jadi inget pas pulang dari Semeru ketemu sama bapak2 terus cerita2 sampai ga berasa udah sampai Jogja. Ngobrol 4,5 jam. πŸ˜„

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s